tulisanhati

Sunday, 20 May 2012

MODENKAH KITA....


Kemana hilangnya nilai kemanusia dalam diri manusia adakah ia hilang dalam arus kemodenan yang dikecapi sehingga kita tidak lagi takut kepada sang pencipta. Kemana hilang cinta kita kepada Tuhan sehingga kita melupakan nikmat yang telah diberikan kepada kita di dunia ni? Hilangnya pedoman di dalam hati sehingga tidak dikatahui oleh diri sendiri.

Kesilapan yang sering kali kita lakukan tapi Tuhan itu maha pengampun yang menunggu hambanya untuk bertaubat. Itulah kelebihan yang diberikan kepada umat Nabi Muhammad yang tidak diturunkan bala selepas melakukan dosa tetapi Tuhan menunggu hamba Nya untuk bartaubat terhadap apa kesalahan yang telah dilakukan.

Dalam pada pintu taubat itu dibuka seluas-luaskan kepada manusia tapi kita tidak mengambil kesempatan itu untuk bertaubat. Kenapa manusia jadi bergitu? Adakah kerana ke egoan diri sendiri, atau menunggu masa yang sesuai untuk bartaubat, atau kita tidak yakin dengan apa yang telah kita taubatkan. Disini kita harus memahami dimana Tuhan tidak hairan kalau hambaNya melakukan banyak dosa Tetapi Tuhan hairan kenapa manusia tidak mahu bertaubat, sedangkan pintu taubat itu dibuka seluas langit dan bumi.

Kesan kemodenan ini menyababkan diri kita juga moden sehingga mengetepikan segala yang telah diperintahkan dulu yang kita menganggap lapuk. Akan tetapi ape yang diperintahkan dulu tidak akan lapuk , tidak akan ditenggelami oleh arus kemodenan kerana ia adalah satu perintah kepada manusia. Halal tetap halal dan haram tetap haram.

Biarlah zaman ini menjadi moden, biarlah zaman ini bergerak kehadapan tapi kita tetap manusia. Manusia yang ada tujuan asal iaitu tujuan untuk ke syurga. Jangan kerana kemodenan ini kita alpa dengan tujuan asal kita untuk menuju ke sana. Kerana selepas kita tinggalkan dunia ini kita tidak akan kembali lagi ke sini walaupun kita merayu untuk kembali untuk menurut segala perintah yang telah ditetapkan. Gunakan ruang dan peluang ini sebaik – baiknya jangan smapai kita tertewas dengan kemodenan dunia ini.

No comments:

Post a Comment