tulisanhati

Monday, 27 June 2011

PUISI "REDHA"


Redhakan dirimu

Untuk ke jalan-Nya

Redhakan hatimu

Untuk tuhanmu

Tiada yang mudah didunia

Tiada jua yang sukar

Sukarnya kehidupan satu ujian

Menampakkan insan yang redha

Teruskan kehidupan walaupun payah

Mencari redha Illahi

Kuatkan dirimu untuk menerimanya

Teguhkan imanmu untuk melaluinya

Semoga redha sentiasa bersama

Saturday, 25 June 2011

REDHA DENGAN KETENTUAN ALLAH S.W.T.

Tidak banyak orang yang dapat tetap menjaga fikiran positif, apa lagi bersyukur kepa Allah, di tengah hentaman musibah yang bertubi - tubi. Hanya ornag yang telah reda kepada Allah sahaja yang dapat melakukan hal itu. Iman Abdul Karim bin Hawazin al - Qusyairi berkata, "Orang yang reda kepada Allah ialah orang yang tidak pernah menentang segala ketentuan - Nya."

Sikap reda dengan ketentuan Allah didasari keyakinan teguh terhadap sifat - sifat Allah s.w.t seperti Maha Pengasih (al - Rahman), Maha Penyayang (al - Rahim), Maha Bijaksana (al - Hakim) dan Maha Mengatahui ( al - Amin). Ia menyakini  bahawa pengatahuan Allah jauh lebih tinggi dan lebih luas jika dimandingkan pengetahuan semua hamba - Nya. Justeru, Allah lebih mengatahui sesuatu yang baik atau yang buruk untuk hamba-Nya daripada hamba itu sendiri

Dan kerana sifat rahmat-Nya kepada makhluk, Allah hanya menentukan sesuatu yang terbaik untuk hamba-Nya meskipun ketentuan itu kadang terasa pahit. "Boleh jadi kamu membenci sesuatu, padahal ia amat baik bagimu, dan boleh jadi (pula) kamu menyukai sesuatu, padahal ia amat buruk bagimu. Allah mengatahui, sedang kamu tidak mengatahui." (Surah al - Baqarah 2:216).

Namu begitu, sikap ini bukan menganjurkan sifat malas berusaha dan penyerahan diri sepenuhnya kapada nasib. Itu adalah bisikan iblis untuk menyesatkan akal fikiran manusia. Iman Ahmad dalam kita Al Zuhd meriwayatkan daripada Ibn Syihab al - Zuhri katanya:" Iblis bertanya kepada Nabi Isa a.s.: 'Wahai Anak Maryam, bukankah musibah tidak akan menimpamu kecuali dengan ketentuan Allah? 'Nabi isa menjawab: "Benar, wahai musuh Allah.' Iblis berkata lagi: "Kalau begitu, cubalah engkau naik ke puncak gunung, lalu lemparkan dirimu dari atasnya. Lihatlah apakah engkau mati atau tidak?' Nabi Isa menjawab: " Wahai musuh Allah, sesungguhnya Tuhan boleh menguji hamba-Nya, tapi hamba tidak boleh menguji Tuhannya."

Imam al - Dhahabi dalam Tazkiratul Huffaz menceritakan ucapan seorang tokoh tabiin yang bernama Mutharif Ibn al-Syikhir, "Seseorang tidak boleh naik ke atas bukit lalu menjatuhkan dirinya sendiri dan berkata, 'ini telah ditakdirkan Allah. 'Akan tetapi dia harus sentiasa berusaha dan berhati - hati. jika setelah itu merupakan ketentuan Allah s.w.t."

Maqam reda memberikan pesanan yang jelas bahawa tugasan seorang hamba hanyalah merancang dan berusaha seupaya tenaga, sementara hasil dan natijah diserahkan kepada ketentuan Allah s.w.t. Jika hasil itu baik, ia bersyukur atas anugerah Allah s.w.t. Dan jika hasilnya tidak sesuai dengan apa yang diharapkan, ia tidak pernah putus asa. Sebaliknya, ia yakin bahawa ketentuan itu lebih baik untuknya kerana hikmah besar yang terdapat di sebalik musibah tersebut.

Tulisan
Umar Muhammad Noor

Wednesday, 22 June 2011

KISAH "DIMANA KITA KETIKA INI"


Si suami diminta oleh isterinya pergi ke kedai untuk membeli susu anak yang telah kehabisan. Si anak yang kelaparan hanya mampu menangis. Si ayah dengan tergesa – gesa mencapai kunci yang berada di atas meja lalu memandu kereka dengan laju untuk sampai ke kedai dengan cepat.

Sampai ke kedai untuk membeli susu . si ayah mendengar suara memanggilnya 

“Mat kenapa terburu – buru nie”

Si ayah memandang ke kiri dah melihat kawan nya yang bernama Hussin

“Aku nak beli susu anak aku ni Hussin! Susu di rumah telah habis dan anak aku mahukan susu, itu sebab aku mahu cepat ni.”  

Belum sempat si ayah melangkan ke dalam kedai

“Ala marilah sini kejap, kita perkena kopi dulu” hussin mempelawa si ayah

Si ayah jadi serba salah

“Ala tak kan larinya susu kau cari tu”

Si ayah yang melihat tangan hussin mengerakkan buah dam 

Hussin menjerit “ nah buah aku ni telah aji”

Tuesday, 21 June 2011

RIWAYAT " BERSEDEKAH"


Abu Hurairah meriwayatkan bahawa Rasulullah s.a.w. bersabda yang bermaksud: " Allah berfirman,' Berinfaklah, nescaya Aku akan memberi nafkah kepadamu. 'Rasulullah kemudian berkata, ' Tangan Allah sentiasa berisi penuh dan tidak akan pernah habis meskipun dinafkahkan siang dan malam. Apakah kalian mengatahui apa yang telah dinafkahkan oleh Allah sejak Dia menciptakan langit dan bumi? Sesungguhnya apa yang ada di tangan-Nya tidak akan pernah habis. Singgahsana-Nya ada di atas air, dan di tangan-Nya ada timbangan."

Riwayat al - Bukhari

Monday, 20 June 2011

PUISI "DIMANA KITA"

Dimana kita
Tempat untuk mencari bekalan
Untuk meneruskan pejalanan yang jauh
Jauh perjalanan, Jauh lagi disana

Dimana kita
Tempat yang penuh keindahan
Penuh dengan nikmat tuhan-NYA
tapi banyak kelalaian yang berlaku


dimana kita
Tempat yang ada kesudahnya
Tapi tidak tahu bila kesudahnya
Yang pasti kesudahan untuk diri kita

Dimana kita
Tempat untuk mencari bekalan
Bekalan yang dibawa kesana
Bekalan yang diperlukan adalah amal

Dimana kita sebenarnya
Di alam dunia
Yang akan menuju ke alam akhirat
Selepas tamat riwayat di dunia

Sunday, 19 June 2011

DIMANA KITA

Dimana kita adalah satu persoalan yang perlu kita jawab dan kita perlu fikirkan demi kebaikkan kita sendiri. Dimana kita adalah tempat yang kita ketika ini. Tempat dimana kita berada, kita tinggal, kita dudukki, atau kita masih tidak tahu diamana kita berada ketika ini dimana tempat kita bernafas, tempat dimana hayat kita dikandung badan tempat yang kita melangkah, adakah kita tahu dimana kita berada.

Dimana kita sekarang adalah tempat persinggahan sementara untuk kita menuju ke tempat satu lagi iaitu alam akhirat. Disinilah tempat kita singgah sebelum meneruskan perjalan ke sana. Tempat yang akan menguji kita. Di tempat inilah kita perlu mencari berkalan yang secukupnya untuk dibawa ke alam yang ditujui.
Adakah kita sedar yang kita singgah sebentar untuk kita menuju ke alam akhirat, ataupun kita leka dengan keindahan persinggahan ini sehingga kita lupa apa tujuan asal kita sebenarnya. Persolan yang ada jawapannya ada pada diri kita sendiri.

Wednesday, 15 June 2011

SENYUM SORANG " YAKIN PADA DIRI SENDIRI"

"Kita akan menang! Jangan gentar," kata seorang panglima perang.

"Jauh panggang daripada api. Bilangan musuh tiga kali ganda mengatasi kita," kata seorang pemimpin bawahannya.

"Betul. Tapi kita ada kekuatan rahsia. Dengan kekuatan itu kita akan menang."

Tuesday, 14 June 2011

HILANG RASA BERSALAH

Allah berfirman yang bermaksud: "Dan Nabi Lut juga (Kami utuskan), (ingatlah peristiwanya) ketika ia berkata kepada kaumnya: 'Patutkah kamu melakukan perbuatan yang keji sedang kamu nampak kejinya? Sesungguhnya kamu didatangi lelaki, bukan perempuan kerana memuaskan nafsu syahwat kamu. (Perbuatan kamu itu amatlah keji) bahkan kamu kaum yang jahil (Yang tidak mengatahui akan akibatnya)." (Surah al -  Naml 27:54-55)

Ibn Kathir menggabarkan kejahilan kaum Nabi Lut ini dalm tafsirnya sebagai "Tidak mengatahui sesuatu pun, sama ada pada sifat semula jadi atau pada syariat." (Ibn Kathir, tafsir al - Quran al - Azim, Dar tayyibah li al - Nasyr wa al- Tauzi: jil. 6, hlm. 200)

Apabila seseorang itu tidak mengatahui tentang hakikat sesuatu perbuatan jenayah, maka dia akan melakukannya tanpa rasa bersalah. Bergitu juga jika tidak mengatahui wujud larangan tersebut, maka tiadalah makanisme dalaman pada dirinya yang boleh mengawal segala bentuk perbuatannya.


Tulisan
Mohd. Al-Adib Samuri

Monday, 13 June 2011

BICARA HADIS "AMANAH

" sesungguhnya Allah menyuruh kamu supaya menyerahkan segala jenis amanah kepada ahlinya (yang berhak menerimanya) dan apabila kamu menjalankan hukum diantara manusia, (Allah menyuruh) kamu menghukum dengan adil"
(Surah An-Nisa : 58) 


Wahai orang-orang yang beriman, janganlah kamu mengkhianati (amanah) Allah dan RsulNya dan (janganlah) kamu mengkhianati amanah-amanah kamu, sedangkan kamu mengetahui (salahnya).
(Al-Anfal : 27)

Sunday, 12 June 2011

PUISI " AMANAH"

Amanah adalah tanggungjawab
Amanah adalah beban
Amanah adalah hak
Amanah adalah kemampuan

Kita yang amanah, adalah kita yang bertanggujawab
Kita yang amanah, adalah kita yang mampu memikul bebannya
Kita yang amanah, adalah kita yang mempunyai hak
Kita yang amanah, adalah kita mampu menjaganya

Saturday, 11 June 2011

AMANAH HIDUP

Amanah adalah tanggungjawab yang diberikan kepada seseorang untuk memikulnya. Amanah adalah tanggungjawab yang amat berat untuk melaksanakannya. Amanah adalah sesuatu yang diberikan kepada kita untuk menjaganya sepertimana yang dipinta.


Dalam hidup kita amanah yang diberikan bergitu banyak dan berat yang perlu dipertanggungjawab kepada kita, jika kita di alam pekerjaan kedudukkan kita di dalam sesuatu organisasi atau syarikat adalah amanah. Jika kita ambil mudah dengan amanah yang diberikan atau ambil sikap sambil lewa itu dikira kita tidak amanah dan jujur. Mungkin diantara kita kedudukan di dalam syarikat atau organisasi yang diberikan kepada mereka merasa bangga dengan kedudukan itu tanpa berfikir itu adalah sesuatu amanah yang perlu dipertanggungjawab oleh mereka.

Wednesday, 8 June 2011

SENYUM SORANG "MENTAFSIR TANPA BERTEMU"

Seorang penggembala tua sedang mencari -cari  lembunya yang hilang. Puas dicarinya di merata - rata tempat, namun lembunya masih belum ditemui. dia bertembung dengan seorang budak yang sedang memancing.


Tuesday, 7 June 2011

RENUNGAN


Seorang lelaki menziarahi saudara perempuannya yang meninggal dunia.
Dalam pada dia menolong menguburkan jenazah saudaranya itu, dompet duitnya terjatuh ke dalam liang kubur, tanpa disedari sesiapa, sehingga masing - masing pulang ke rumah. Apabila dia tersedar dompetnya tiada, terus dia mengagak dompetnya itu terjatuh ke dalam liang kubur saudaranya itu.

Monday, 6 June 2011

DIRI SENDIRI YANG MENJADI HALANGAN

Sudah menjadi tabiat manusia tidak suka kepada kesusahan, kesakitan, kegagalan, penat lelah dan sebagainya. Sifat semula jadi manusia inginkan keselesaan, ketenangan, kemudahan, kejayaan. Manusia yang takut kepada kesusahan, kegagalan, tidak akan mencuba melakukan sesuatu yang mencabar. sedangkan untuk berjaya seseorang mesti berani menghadapi cabaran kesusahan dan kegagalan. Ini merupakan harga kejayaan. Siapa yang tidak sanggup keluar daripada zon selesanya kapada zon yang lebih mencabar dia tidak akan berupaya meningkatkan hasil percapaiannya ke tahap yang lebih tinggi.


Bijak pandai ada berkata, untuk berjaya seseorang mesti berupaya menghadapi berbagai - bagai halangan. Halangan yang terbesar datang dari dirinya sendiri, dalam bentuk perasaan yang negetif seperti kecewa, putus asa, kesedihan yang berlebihan, marah, dengki, hilang semangat, tidak yakin pada diri, malas, tidak mahu bersusah - susah. Perasaan negetif ini timbul akibat tidak berupaya menghadapi cabaran atau ujian yang dirakdirkan Allah. Untuk berjaya seseorrang mesti berupaya menguruskan perasaannya supaya tunduk kepada kehendak - kehendak Allah s.w.t., melalui ibadah hati.

Ibadah hati ini mencukupi rasa hina di hadapan Allah s.w.t., tunduk kepada-Nya, berserah kepada qadak dan qadar-Nya, kembali menyerahkan diri kepada-Nya, takutkan dia, mentaati perintah-Nya, menjauhi larangan-Nya, mencinta apa yang dicintai-Nya, membenci apa yang dibenci-Nya, mengadihi siapa yang mengasih-nya. Memusuhi siapa yang memusihi-Nya, berasa gembira dengan kurnia-Nya, berasa sedih di atas kekurangan diri dalam memenuhi hak-Nya, menyerahkan diri dalam memenuhi hak-Nya, menyerahkan hukumun sepenuhnya kepada-Nya dan merasa marah juga semata - mata kerana-Nya.

Apabila seseorangn berupaya menundukkan semua perasaannya kepada kehendak Allah dan bukan sebaliknya membiarkan perasaannya mengikut keinginan nafsunya maka orang ini dikatakan telah berjaya mengatasi halangan yang terbesar yang menghalang dirinya untuk mencapai kejayaan hakiki. Sikap mengambil berat terhadap pengurusan hati dan usaha untuk mengembalikan sinarnya merupakan salah satu aspek yang utama dalam proses pembentukan jati diri insan.


sumber 
solusi

Wednesday, 1 June 2011

SENYUM SORANG " TIADA YANG SIA - SIA UNTUK KEBAIKAN "

"Apa gunanya saya membaca al - Quran tetapi tidak memahaminya?" tanya seorang murid.


"Bacalah dahulu, perlahan - lahan nanti tok akan ajar maknanya," jawab gurunya.

Murid itu pun terus membaca. Hari demi hari. Bulan demi Bulan. lama kelamaan dia berasa jemu dan datang menemui gurunya semula.