tulisanhati

Tuesday, 7 July 2015

DUHAI SAHABAT



ASSALAMUALIKUM
 
Begitu lama tidak membuat posting dalam blog ini tapi pada hari ini jari terasa untuk menaip, Terima kasih kepada semua yang sudi untuk membaca posting saya selama ini sebetulnya saya juga sering baca posting saya sendiri. Ini kerana semasa saya  menulis adakalanya apa yang ditaip lebih laju dari apa yang ada dalam fikiran dan apabila dibaca balik baru perasan ada bahasa yang tersirat disebalik tersirat.

Itu semua sebagai sapaan mesra daripada seorang sahabat kepada sahabat, Kerana untuk mencari seorang sahabat lebih sukar dari mencari seorang kekasih. Tapi ada diantara kita lebih suka mencari kekasih daripada mencari seorang sahabat sedangkan dari segi nilai sahabat yang akan selalu membuat kita bahagia. Saya tidak meletakan 100% dimana seorang kekasih akan membuat kita sedih tapi kebanyakanya.

Sahabat disaat kita susah dia akan selalu ada tidak kira apa keadaan pun, itu adalah keistimewaan seorang yang bernama sahabat dan belum tentu kekasih akan selalu ada disaat kita memelukan. Mungkin kekasih yang kita agongkan akan pergi apabila kita memelukan,

Menjaga hati seorang sahabat lebih senang dari manjaga hari seorang kekasih yang banyak salah dari yang betul, banyak yang tidak kena dari kena, banyak menidakan dari mengiyakan. Soal perbincangan pula seorang sahabat akan mendegar terlebih dulu sebelum mengutarakan pandangan tapi kekasih sebaliknya.
Jagalah hati sahabat carilah sebanyak mana sahabat agar meraka sentiasa ada disaat kita memerlukan bukan  jauh disaat kita mengharapkan. Selalu berasa dekat ketika berjauhan.

Disini sy ingin mengucapkan kepada semua sahabat yang selalu ini selalu ada disaat suka duka, tawa ria, aku igin menjadi seorang sahabat yang selalu hampir ketika kalian memerlukan aku.  Merilah kita menjalani kehidupan ini sebagai sahabat yang hakiki dunia dan akhirat.

Sunday, 30 November 2014

SENDIRIAN



Kita menagis kepergian seseorang mungkin juga kita seakan tidak percaya yang dia telah pergi selama – lamanya. Yang pasti kita juga akan menyusur kesana. Menanti waktu pasti kita akan kesana disaat tubuh menjadi longlai tidak terdaya.. air  mata yang mengalir tidak boleh untuk mengambalikan dia kepada kita walaupun kita merasakan tidak mampu untuk hidup tanpanya tetapi terpaksa jua pasrahkan ketentuanNya

Banyak diantara kita berjanji akan menjaga satu sama lain sampai kesana, itu adalah ucapan yang indah didunia untuk mengembirakan jiwa… tapi hakikatnya walaupun apa cara sekalipun kita tetap akan sendirian. 

Hingga tibanya waktu itu orang sekeliling kita akan menagis dengan kepergian kita.. akan tetapi apa yang bakal  terjadi meraka tidak tahu. Ketakutan yang amat sangat kita perlu ditempuhi keseorangan tiada lagi sesiapa yang mampu menolong.

Diri yang dirasakan kuat didunia akan menjadi lemah disana, apa yang dikabarkan dulunya tidak percaya akan jadi  percaya. Diri yang angkuh didunia akan tunduk disana.

Apa yang terjadi adalah kewajipan yang perlu ditempuhi setiap insan samada cepat atau lambat ia tetap akan berlaku. Ketika itu tiada lagi teman – teman yang akan menemani kita. Bukan kita yang meninggalkan meraka sedirian tapi kita yang akan ditinggalkan sendirian.

Ketika itu  yang ada hanyalah apa yang telah kita kerjakan di dunia fana ini, moga – moga akan mengembirakan kita semasa kita telah ditinggalkan sendirian itu. Kita akan mencari setiap pahala yang dikerjakan untuk menutup segala dosa yang telah dilakukan

Marilah kita sama – sama mengumpul pahala sebanyak mungkin untuk menjadikan bekalan disaat kita sendirian nanti. Semoga setiap apa yang kita kerjakan didunia ini mendapatan keredhoan Sang pencipta alam semester ini.

Ya Allah Jauhi azab yang perih semasa kami sendirian disana kelak sesungguhnya kami tidak mampu menghadapinya. Berikan kami cinta yang sentiasa bersemi mengingati MU Ya Allah. Ampukan kami ketika kami Melakukan Khilaf kepada Mu sesungguhnya kami insan yang lemah yang tidak terlepas dari melakukan dosa.


Wednesday, 26 November 2014

KUATKAN HAMBAMU



Setiap manusia yang beragama islam pasti ada naluri untuk berubah ke arah kebaikan tetapi seringkali tertewas dangan pujukan nafsu dan godaan syaitan. Kita selalu fikir dimana dosa yang dilakukan itu hanya dosa kecil walha dosa yang kita lakukan itu adalah dosa besar. Kita akan selalu mengtafsirkan begitu untuk membolehkan kita melakukan dosa itu walaupun ia tetap akan memberikan dosa.

Lagi kuat iman kita untuk berubah semakin kuat dugaan yang datang pujukan nafsu dan syaitan yang tidak pernah putus – putus yang akan sentiasa mengikuti setiap langkah perjalanan kita didunia. Kerana itulah banyak kalangan kita yang mahu berubah tewas dangan pujukannya yang akan menyesatkan manusia. Kita selalu tewas kepadanya walaupun sendiri tahu bahana di sana kelak jika mengikut jalan yang dibawanya.

Dalam zaman yang moden ini penuh dengan dugaan dan cubaan hanya orang yang beriman kepada Allah s.w.t sahaja yang mampu untuk melalui segala apa yang dibarikan kepadanya. Tapi banyak orang yang tewas dipertengahan jalan. Kita tahu azabnya alam kubur, kita juga tahu tentang nikmatnya syurga dan kita juga tahu tentang dasyatnya neraka tidak terhingga, tetapi kita masih tidak  mampu mengawal diri sendiri sehingga tejerumus ke lemah yang hina itu.

Berapa banyak dikalangan kita dan mungkin kita sendiri yang melakukan dosa dan menyesalinya, melalaku balik dan menyesali itulah yang sering kali berlaku dalam diri kita. Disaat menyesalinya kita menagis tapi tagisan itu berlalu bergitu saja, kebanyakan kita akan mengulangi perkara yang sama itu kembali.
Mengharakan cinta yang kita berolehi ketika menyesali perbuatan dosa itu sentiasa ada dalam hati dan tidak akan terpadam agar kita selalu mengingitiNYA. Kita amat berharap cinta yang ada itu tidak akan berakhir lagi kerana jika hilangnya cinta itu sukar untuk memperolehinya lagi. Cinta yang kakal bersemi didalam hati dan tidak akan jauh dari diri kita.

Kita perlu berharap dan berusaha supaya kita mampu melakukan perubahan yang baik hingga akhir hayat kita di dunia ini sebelum mengadap Allah s.w.t nanti. Ya Allah berikan kami kekuatan untuk kami melalui segala dugaan dan cubaan didunia ini dari terus menyesatkan kami. Sesungguhnya kami sangat takut dengan siksa kuburMU dan api nerakaMU  YA Allah.

Monday, 24 November 2014

KASIH SAYANG



Assalamualaikum semua, lama rasanya tidak menulis di blog ini rasa rindu untuk menulis balik datang 2, 3 hari ini tapi tidak ada kesempatan untuk membuat demikian. Hari ini  mencelah mengambil sedikit  masa untuk menulis  tentang kehidupan kita yang makin hari makin hilang pertimbangan. Media masa, media cetak, madia elektronik banyak bermula dengan tajuk tentang akhlak, tentang social, tentang perikemanusian oleh masyarakat kita. Bunuh, rogol, samun, rompak, buang anak, khalwat hampir setiap hari kita baca, kita lihat, kita dengar ia  menjadi biasa sekarang.

Nilai murni dalam diri yang selama ini disemai semakin layu malahan  keegoan pula bercambah. Perikemanusia hayut ditelan harus ombak semakin hari semakin banyak perkara yang berlaku  tak diterima akal tapi itulah yang terjadi. Dunia akhir zaman apa yang tidak logik yang selalu terjadi.

Manusia yang berhati binatang malahan lebih teruk dari itu semakin tidak dapat dikawal jadi sarang yang terkandung dalam hati yang hitam. Sifat kasih sayang semakin menipis dari hari ke hari, sifat benci pula yang menebal. Hilang sifat kasih sayang terhadap ibu bapa, orang tua, kanak – kanak, golongan OKU, golongan yang lemah, golongan tidak berdaya terus dilakukan kejahatan kepada meraka tanpa ada belas kasih sayang. Perlakuan  yang tidak boleh dikawal lagi dengan kewarasan akal yang telah diberikan.

Hari ini anak bunuh ayah atau ibu itu perkara biasa, seorang anak yang dilahirkan melalui rahim ibu dan yang diberi makan dan minum, yang dibelai hingga ke besar sanggup memalakukan sedemikian rupa. Dimana kasih sayang yang telah ditanam sejak kecil itu? Mungkin hilang dimamah peredaraan zaman. Zaman moden bukan penyebab berlakunya begitu, tapi hilangnya iman dalam diri setiap insan.

Muktakhir ini kita selalu dipaparkan dengan berita – berita yang boleh meruntunkan sanubari yang ada sifat kasih sayang di dalam jiwa manusia. Perbuatan manusia yang merosakan manusia sendiri, tangan – tangan manusia yang menghancurkan dimana ia akan menyebabkan manusia jua yang terkena. Kerana akal manusia yang sejenkal ini lah yang boleh merosakkan segala kebahagian yang tercipta bahkan boleh merosakkan diri sendiri.

Oleh itu untuk melihat sinar bahagia terpancar kembali, kita sebangai manusia perlu tanam kasih sayang dan cinta Kepada Allah S.W.T apabila sifat itu ada dalam setiap  manusia maka kasih sayang dan cinta akan kembali kepada setiap makhluk di sekalian ini.

Tuesday, 24 June 2014

MENUNGGU KEDATANGANMU

ASSALAMUALAIKUM WARAHMATULLAHI WABARAKATUH

Sudah lama tidak mengemaskini artikel dalam blog ini. Bertahun lamanya saya hanya membaca tapi tidak pernah menghantar sebarang artikel. Hari ini terasa untuk menulis sesuatu mungkin kerana baham untuk menyambut bulan ramadhan semakin hampir. Tidak sampai seminggu lagi dari tulisan ini di postkn seluruh umat islam akan menerima kunjungan bulan ramadhan yang mulia dan kita bersama - sama melaluinya.

Mungkin ada antara kita tertunggu - tunggu ketibaan bulan ramadhan dan mungkin  juga ada ssesetengah daripada kita yang dikatakan umat islam tapi meletakan kebencian kepada bulan ramadhan, semua soalan itu jawapannya ada pada diri mereka sendiri. Walaupun apapun perasaan kita  terhadap bulan romadhan ini, ia tetap kewajipan yang perlu kita laluinya.



Apa- apa pun kepada seluruh umat islam di dunia saya mengucapkan selamat menyambut kedatangan bulan ramadhan. semoga ramadhan tahun ini yang akan kita lalui tahun tebih baik dari tahun - tahun yang lepas. Moga - moga juga ramadhan kali ini memberi kita 1001 pegertian kemulia bulan ramadhan.

SELAMAT MENYAMBUT KEDATANGAN BULAN RAMADHAN


Sunday, 26 August 2012

MENSYUKURI NIKMAT MU


Kita meyakinkan diri untuk melakukan sesuatu  dan berusaha agar ia menjadi kenyataan. Berusaha dan terus berusaha untuk menerpa kejayaan yang kita ingin miliki. Kekadang ia tidak membuahkan hasil yang kita harapkan. Kejayaan yang kita mahukan tapi kegagalan yang kita perolehi.

Dalam melayari kehidupan di dunia ini kita hanya  mahukan semuanya  yang terbaik. Kita berusaha dan berdoa agar apa yang kita mahukan agar menjadi realiti dalam kehidupan ini dan mungkin di antara kita menyalahkan takdir yang berlaku kepada kita, kita tidak sedar takdir yang diberikan kepada kita adalah yang terbaik untuk kita merasainya.

Kehidupan yang pernuh dengan rintangan dan halangan masa kini dan untuk memecahkan sekatan itu kita sebagai manusia biasa perlu ada kekuatan  yang kental. Jangan sesekali menyalahkan takdir jika kita tidak mampu untuk memecahkan rintangan dan halangan itu tapi salahkan diri sendiri kerana tidak mampu menerima kenyataan itu.

Apa yang kita pohonkan dari Allah s.w.t mungkin kita merasakan Tuhan tidak makbulkannya, ini kerana  kita yang mentafsirkan bergitu maka bergitulah  yang kita rasakan. Dalam kita mentafsirkan makbul atau tidak yakinlan apa yang tuhan beri kepada kita lebih dari apa yang kita pohonkan sama ada kita sedar atau tidak itu yang perlu kita fikirkan.

Kehidupan ini bergitu indah walaupun ada alam lain yang lebih indah dan kita yakininya. Kehidupan ini kita akan merasakan indah jika kita tahu nikmat yang diberikan kepada kita di dunia ini tidak terbayar dengan wang ringgit. Setiap nikmat yang diberikan semuanya secara percuma di datangkan dari Allah s.w.t dan sebagai manusia kita  patut digunakan sebaiknya dan mensyukuri atas pemberian itu barulah kita merasakan kehidupan ini indah

Kebahagian yang abadi bukan dengan kemewahan yang kita perolehi didunia ini, bukan pangkat atau darjat, bukan eset yang berbelion yang kita miliki tapi bahagian yang abadi adalah mensyukuri apa yang telah diberikan itu.

Andainya  kita merasakan kekurangan kerana tiada semua kemewahan di dunia dan merasakan terhina di mata manusia lain, itu adalah kesilapan dalam kita mentafsirkan tujuan asal kehidup kiita. Biarkan manusia lain menjauhkan dan menghina kita asalkan kita selalu dekat dan selalu ada disisi Tuhan sama  ada susah dan senang yang  telah memberi nikmat nyawa kepada kita.