tulisanhati

Wednesday, 27 April 2011

SENYUM SORANG "ISTIQAMAH DAN KARAMAH"

Seorang ulama telah mengajar di sebuah madrasah selama 30 tahun dengan tekut. Dia tidak pernah "ponteng" walaupun sekali melainkan  apabila ada  uzur syarie. Namun, ketekunan ulama tua itu tidak dihargai oleh sebahagian besar anak muda yang menuntut ilmu dengannya.

"Sepanjang kita berlajar dengannya, sedikit pun tidak terselah keluarbiasaannya," kata salah seorang anak muridnya.

"Berbanding dengan guru - guru lain di tempat kita, guru kita ini tidak punya apa - apa keistimewaan. semua yang ada padanya biasa - biasa sahaja," tambah yang lain.

"Betul. Aku dengar guru di kampung sebelah pernah mengeluarkan cahaya dari celah - celah jarinya. Malang betul nasib kita..."

Akhirnya, sungutan - sungutan itu kedengaran sampai jua ke telinga ulama tua itu. Lalu beliau bertekad untuk memberi pengajaran yang berguna kepada anak - anak muridnya. Ketika mengajar pasa suatu hari, berliau dengan sengaja telah melepaskan kapur ketika menulis dia atas papan hitam. Namun anehnya kapur itu tidak jatuh... sebaliknya terus bergerak dan menulis oleh ulama tua itu.

Melihat kejadian aneh itu semua anak muridnya berdiri dan melopong kekaguman. Tidak sangka bahawa guru mereka anggap lekeh selama ini rupanya turut memiliki karamah. Melihat kekaguman anak - anak muridnya, "Aku sangat hairan melihat sikap kamu ssemua. Melihat kapur ini menulis hanya beberapa ketika telah membuat kamu kagum. Bagaimana dengan aku yang telah menulis selama 40 tahun di papan hitam ini?"

Pengajaran:
Istiqamaah itu hakikat lebih daripada karamah. Allah sangat cintakan amalan istiqamamh lebih terjamin imannya daripada orng yang memperoleh karamah. Sejarah mancatatkan betapa ramai orang pernah diberi karamah tersesat keranan iman yan tidak istimah.Istiqamah adalah penting dalam kehidupan kita. Jika ada istiqamah dalam diri maka tidak tersesat la dari laluan perjalan ini.

Tuesday, 26 April 2011

CERPEN "ABADIKAN KASIH"


EPISOD 1

Amar merenung syiling biliknya. Hatinya bagai dicarik – carik selepas menerima panggilan telefon darI emaknya.

Emak tan nak dengar sebarang alas. Kau mesti ambil cuti dan balik segera ke kampung. Mak tak nak si Zaleha itu terlepas ke tangan orang lain. Budak tu baik, sopan santun dan berpendidikan pulak tu,” suara emaknya itu terngiang – ngiang di telinganya.

Amar tahu umurnya sudah mencecah tiga puluh tahun. Tapi pada zaman sekarang suatu yang normal jika lelaki awal tiga puluh belum berkahwin. Lagipun aku ada hak nak tentukan arah hidup aku sendiri.

Emm…. Kan bagus kalu bakal isteri aku tu lina Liana. Seorang gadis cantik, unik, berkeyakinan da… tapi dia tu jual mahal sangat la .  Aku ngorat tak dapat – dapat… aku bawak lari baru tahu!’ Amar bermonolog dalam dirinya

******
“Kau ni amar … cuba kau buka luas – luas kau punya fikiran tu. Emak kau suruh balik untuk jumpa dengan si…. Apa….si… ha! Leha tu je. Dia bukan suruh kau balik nikah terus,” Nasri membera pendapat tentang maslah yang dilan oleh amar.

“Eii… jumpa pun aku tak mah la. Dengar nama dia pun aku dah tak de selera, macam mana pulak aku nak jumpa dia? Mana taknya, nama pun ‘Zaleha’. Mana sesuai nama macam tu pada zaman moden ni. Hei! Nenek aku nama lagi sedap tahu tak. Siti Jannah. Atuk aku panggir dia Ana tau! Ini nama Zaleha. Please la. She’s not my taste,” Amar mencebikkan mulutnya. Amar yang memang terkenal dengan pernagai “playboy’ nya itu sering bertukar ganti teman wanita

Dari segi kerja pula sering menimbulkan masalah disiplin. Namun kerana dirinya yang memang ‘artistic’ dan sering menonjolkan idea yang kreatif membuatkan syarikat pengiklanan itu tidak terfikir untuk membuang pekerja seperti Amar yang dering menaikkan nama syarikat. Bagi syarikat, Amar punya ‘velue’ yang tinggi. Namun semenjak kehadiran Lina Liana kerana gadis ini bukan calang – calang orang. Dia lulusan dari Univirsiti Monash. Amar berasa cemburu dengan Lina Liana.

“Encik Amar , maafkan awak silap orang kalau ingin mencabar saya,” kata – kata itu seolah – olah masih bergema  di gegendang telinganya sehingga kini. Waktu itu dia dan lina Liana diminta untuk membentangkan kertas kerja masing masing. Ternyata hasil kerja Lina Liana mendapat perhatian. Semenjak itu jugalah Amar berubah sikap dan tidak menimbulkan masalah disiplin. Dia bergitu kominted dengan kerjanya. Sehingga dia meminta bekerjasana dengan lina Liana kerana bagi syarikat gabungan dua elemen iaitu moden klasik dakn menghasilkan satu iklan yang cukup unik.

Dan semenjak merekan bekerjasama, mereka dapat menyelami hati budi masing – masing. Sejak dari itu juga, Amar dapat rasakan inilah satu –satunya wanita ‘unik’ yang pernah temui. Mana tidaknya, Liana Liana seorang gadis ‘simple’ dan lasak. Dia aktif dalam sukan Tea-kwan do. Dia tidak suka mengenakan mekap. Cuma apabila datang ke pejabat dia hanya mengenakan bedak dan ‘ lip-gloss’ bukannya lipstick dan sengaja dia lepaskan rambun yang ‘curly’ itu. Apa yang pasti Amar tidak pernah pula ternampak Lina Liana mengenakan kasut tumit tinggi.

Pernah sekali mereka keluar berdua untuk pertama kalinya atas alasan berbincang tentang kerja. Gadis itu hanya mengenalkan sandal, jeans, t- shirt dan sebuah beg galas, lalu rambunya ditocang tinggi. Sebiji macam budak sekolah baru balik dari ‘ extra – class’. Pada pertemuan itu juga hujan turun renyai – renyai. Namun Lina Liana tidak kisah dan dengan selamba dia terus merendah hujan yang semakin lebat. Kalau lah girlfriend – girlfriend nya yang lepas, mesti menjerit bila ternampak hujan.

“Honey! Pergi lah ambikkan paying.” Tak pun,” You ‘park’ lah kereta betul – betul depan i. I tak boleh kena hujan nenti mekap I cair, and of course I akan kena selesema nanti’.

Lina liana tidak bergitu. Dia terlalu simple dan mudah membawa diri dalam apa juan situasi. Tapi keayuannya tetap terselah dan Amar sering mengagumi lesung pipit milik Lina Liana.


*****
Amar telah pun mengambil cuti. Nasihat Nasri termakan juga olehnya.

“Kau jangan tersangkut dengan di Leha sudah la Mar!” Nasri berseloroh.

Dalam hatinya simpan malaikat 44. Aku balik ni pun nak sedapkan hati Emak. Dan dia telap pun membuat perjanjian jika dia tidak terpaut pada gadis ‘kampung’ tu, emaknya tidak boleh lagi menjodohhkan dia dengan mana – mana gadis dengan sesuaka hati,

“ Saya nak balik kampung. Nak tegok bakal; isteri saya,” Jelas Amar secara berterus terang kepada rakan setugasnya dan juga gadis impiannya, Lina Liana.

“What? How nice! Eloklah tu. Ang do’t  forget to Invite me on your wedding. May be saya boleh jadi pengapit awk nanti,” Lina Liana tersenyum sembil jarinya menaip kekunci di atas papan kekunci computer di hadapannya.

“Awak tak jealous ker?” Amar menyoal selamba.

“Hei! Come on la. Buat ape saya nak jealous pulak. There is nothing between us adan we’re best buddy right?’

Masih terngiang kata –kata Lina Liana. Dia tak rasa apa – apa ke bila aku cakap macam tu. Tapi melalui renungan matanya dia dapat merasakan yang gadis itu menaruh hati padanya. Mungkin dia ego kot. Kadangkala apabila melintas di jalan Amar memaut jari – jemarinya dan Lian Liana membiarkannya. Ah! Tak kira lah. Walau apa pun yang terjadi, kau akan tetap menjadi milik ku suatu hari nanti. Siap kau

Bersambung

Karya
cutie@yahoo.com

BICARA HADIS

"Jika kamu (dalam peperangan Uhud) mendapat luka maka sesungguhnya kaum kafir itu pun (dalam perang badar) mendapat luka sama. Dan masa kejayaan dan kekalahan itu, kami gilirkan antara manusia (agar mereka mendapat pengajaran). Dan agar Allah membezakan antara orang beriman (Dengan orang kafir) dan supaya sebahgian kamu dijadikan-Nya gugur sebagai syuhada. Dan Allah tidak menyukai orang yan zalim."

(Surah Ali 'imran 3:140)

Monday, 25 April 2011

PUISI " BERBISA IA BERBISA"

Berbisa ia berbisa
bernama harta
bisa sengala, bisa jadi kaya
bisa jadi sombong
juga bisa jadi riak
ditunggangi haloba
dikongkong harta.

Berbisa ia berbisa
tanpa disedari
akan membuah
jiwa yang gersang
iman yang lohong.

Berbisa ia berbisa
bisa jua manfaat diri
pabila ditabur sebaik cara
bersedakah,
berzakat,
berkatnya melimpah ruah
insan yang bijak
berhati pemurah
berbelanja ke jalanan-Nya
bekalannya banyak
menuju abadi hayat


Nukilan
Izani H.D

Sunday, 24 April 2011

DI MANA KEBAHAGIAAN?

Seorang suami yang marah kepada isterinya dan dengan segera mengancam isterinya:"Aku akan lenyapkan kebahagianmu." Si isteri menjawap dengan tenang, " Anda tidak mampu melenyapkan kebahgianku sebagaimana anda tidak mampu memberikan kebahagian kepdaku."

Suami bertanya: " Mengapa aku tidak akan mampu untuk melenyapkan kebahgiaanmu?"

Isteri menjawab dengan penuh keyakinan:" kalau seandainya kebahagianku terletak dalam perbelanjaan, tentu anda akan mampu menghilangkannya. Dan kalau terletak dalam pakaian dan perhiasan, tentu anda juga sanggup menahannya. Tetapi kebahagiaanku adalah sesuatu yang bukan milikmu dan tidak dapat kamu kuasai, baik kamu sendiri ataupun orang lain."

Suami bertanya dengan penuh kehairanan:' Dimanakah kebahgiaanmu?" Isteri menjawab dengan penuh keyakinan:" Sesungguhnya aku memperolehi kebahagiaan dalam keimananku. Dan imanku itu dalam hatiku. Tiada seorang pun yang dapat menguasai hatiku selain Allah."

petikan dari
Dr. Yusuf al-Qaradawi

Saturday, 23 April 2011

JAWAPAN UNTUK PERSOALAN KEHIDUPAN

Dalam kita menempuh kehidupan yang sementara ini, perbagai rintangan  dan dugaan yang telah kita lalui. Sama ada yang manis atau pahit, yang mengembirakan atau yang menyedihkan dan sebagainya lagi

Dalam kehidupan yang penuh dengan persoalan ini adakalanya menguji kekuatan keteguhan iman seseorang, sama ada dalam cubaan atau rintangan ini kita mampu atau tidak menempuhinya itu adalah persoalanya.

Ada diantara kita yang mampu menempuhi pancaroba ujian dan cubaan dalam perjalan kehidupan ini. Itu adalah jawapan kepada soalan yang dimana jawapan tersebut akan mengembirakan kita, dan ada diantara kita yang kecundang dengan ujian atau cubaan yang diberikan dalam kehidupan ini. Dimana jawapan yang kita dapat untuk soalan perjalanan itu akan menyedihkan kita.

Adakalanya pula kegembiraan yang kita perolehi untuk soalan dalam perjalan ini adalah untuk kesedihan orang lain merasakannya dan  adakalanya kesedihan yang kita dapat dalam perjalan ini adalah untuk kegembiraan orang lain merasakannya.

Disini kita keta perlu memikirkan satu jawapan yang tidak akan mengecawakan diri kita dan diri orang lain. Satu jawapan yang sukar untuk kita putuskan dalam perjalanan kehidupan ini.

Walau apa jawapan yang kita berikan dalam kehidupan ini perlulah jawapan itu berlandaskan suara keimanan  yang akan memutuskan jawapan itu. Dan semoga dengan jawapan yang diberikan tidak akan mengecewakan seorang individu pun, tidak kira diri sendiri atau diri orang lain

Wednesday, 20 April 2011

SENYUM SORANG " ADA AKAL TAPI TAK............"

Sekumpulan tikus bermesyuarat tentang cara menangani ancaman seekor kucing besar di rumah tempat mereka bersarang.

"Kita keluar waktu siang kerana waktu itu kucing selalunya tidur," cadang seekor tikus tua.

"Anak - anak yang masih kecil mesti ditemani oleh yang lebih tua ketika keluar mencari makanan," tambah seekor tikus lebih tua.

"Jangan lupa, hindari tempat - tempat yang behaya dan sensitif," kata seekor tikus yang kudung sebelah kakiny. Ia sangat  berpengalaman dan pernah ditangkap oleh kucing tetapi berjaya melepaskan diri.

Tiba - tiba datang sekumpulan tikus muda " menyergah" masuk ke dalam mesyuarat itu dengan angkuhnya.

" Kami lebih tahu dalam selok - belok pertahanan dan keselamatan diri. Kami ada cadangan," kata seekor daripada mereka.

Tikus - tikus berdiam diri.

Silakan, berilah pandangan kamu."

"Mudah sahaja. Kita gantung satu loceng di leher kucing itu. Bila dia bergerak, loceng itu akan berbunyi, dan kita mendengarnya,  maka kita pun boleh melarikan diri."

"Bagus! inilah cadangan yang terbaik" sokong tikus muda yang lain sambil memandang sinis tikus - tikus yang tua itu.

" Baiklah kami terima cadangan itu. Cuma ada satu pertanyaan " ujar tikus tuaitu. " Apa dia?"

"Siapakah diantara kita akan menggantungkan loceng di leher kucing itu?'

Semua tikus muda terdiam dan saling berpandangan. Ya, tak ya juga. Fikiran merekan tidak terjangkau lagi ke tahap itu lagi

Manfaat:

Ilmu yang ada pada akal belum mampu menandingi kemurnian nurani dan keiklasan budi dalam menyelesaikan sesuatu masalah yang timbul. Pengalaman dan kematangan tidak boleh ditempa semata - mata dengan banyak membaca dan melihat. Jaga kita merendahkan pengalaman yang ada pada orang yang lebih tua daripada kita. Ada akal tetapi tidak berakal

Tuesday, 19 April 2011

BICARA WAHYU

"Dan janganlah kamu menjadi seperti perempuan yang telah , merombak satu persatu benda dipintalnya, sesudah ia selesai memintalnya dengan kuat dan teguh, dengan kamu menjadikan sumpah kamu sebagai tipu daya (untuk mencabuli perjanjian yang telah di menteraikan) sesama kamu, disebabkan adanya satu golongan yang lebih ramai saripada golongan lain. Sesungguhnya Allah hanya mahu menguji kamu dengan yang demikian itu, dan dia sudah tentu akan menerangkan kepada kamu, pada hari kiamat apa yang kamu berselisihan padanya."


( Surah al - nah / 16 : 92)

Monday, 18 April 2011

SELEPAS WAKTU BERLALU

Kita selalu memikirkan perkara yang telah berlaku dalam hidup kita ini tampa kita memikirkan apa yang bakal berlaku di hadapan kita

Setelah sesuatu yang berlaku kepada diri kita barulah kita mampu berfikir perkara yang berlaku tersebut.

Persoalannya adakah kita terfikir atau mengambil pengiktibaran apa yang telah berlaku atau kita biarkan apa yang berlaku berlalu sama seperti waktu yang telah berlalu.

Adakah kita fikirkan perkara yang telah berlaku itu akan berlaku lagi di masa akan datang. Jika sesuatu yang buruk terjadi kepada kita, kita akan menangis dan mengesat air mata itu lalu masalah itu akan pergi. Kalau semudah itu apa yang berlaku kepada diri kita dapat diubati dangan tagisan maka mudahlah kehidupan ini.

Adakah kita sedar sebelum sesuatu yamg buruk terjadi kepada diri kita. Adakah kita dapat mengagak apa yang bakal tejadi kepada diri kita. Adakah kita mampu mancari jalan untuk menghalang sesuatu yang buruk berlaku kepada diri kita

kebanyak manusia akan menyedari sesuatu itu selepas perkara itu terjadi dan pada waktu itu kita mengharapkan yang waktu itu berpatah semula. Manakan mungkin masa akan berpatah semula, masa akan pergi ke detik terakhir kita di atas muka bumi ini.

Jadi marilah kita sama - masa mengatur langkah melalui waktu - waktu yang ada ini dengan sebaik mungkin supaya tiada lagi kesedihan yang menimpa kapada kita. Apa yang telah terjadi jadikan ia pengajaran di masa akan agar kita tidak mengulanginya lagi.

Saturday, 16 April 2011

PUISI " HARGA SEBUAH KEMENANGAN"

Saban hari kita memburu kemenangan
Menanti sebuah jalan perjuangan
bercerita soal takwa dan iman
Membina segala macam kekuatan
mencipta segala bentuk kehebatan
Kemenangan sesuatu yang dicari bukan dinanti
ia mendatangi setelah ia didatangi
Jika ada yang menang akan ada yang kalah
Ia tidak abadi dalam dunia yang bakal musnah
Kerana ia kekal dalam alam menanti
Bagi mereka yang mencari
jika kita yang miliki kemenangan
Untuk apa ditakuti kegagalan
Untuk apa dirisaukan kekalahan?
Bahkan kita mengharap akan turunnya bantuan
berupa sebuah kemenangan
Bererti ia milik pemilik alam maya
Ia milik yang memiliki kekuasaan
Harganya luar biasa
Kerana nilai hari ini belum tentu
Menjamin kemenangan hari esok
Keranan ia milik-Nya,

 Ditulis oleh
Zulkifly Mohd Yunus
Bukit mertajam

Wednesday, 13 April 2011

SENYUM SORANG " SI KAYA ANAK SI MISKIN"

Di sebuah kampung ada seorang kaya yang kedekut. Jangnkan hendak menderma, dengan dirinya sendiri pun dia kedekut.

Dia makan makanan yang dicatu. Pakaian pun lama – lama juga  bukan kerana zuhud, tetapi kerana kedekut. Dia masih berjalan kaki ke sana ke mari dalam kawasan kampung walaupun sudah mampu membeli sebuah kerreta

Orang kaya itu mempunyai seorang anak. Sebahagian hartanya diamanahkan kepada si anak untuk dijaga

Perangai anak ini sangat berbeza dengan si ayah. Dia menikmati kekayaannya dengan harta si ayah dia akan membeli pakaian yang mahal –mahal, membeli makanan yang enak – enak dam membeli sebuah kereta mewah dan meronda ke sana ke mari.

Suatu hari ketika si bapa sedang berjalan – jalan di kampung itu, orang pun bertanya: “Tuan kenapa tuan berjalan kaki sahaja?”. Ya, selayaknya saya bejalan kaki. Saya anak orang miskin arwah ibu bapa saya dulu miskin,”jawabnya. “ tapi anak tuan mampu membeli kereta?” Tanya mereka. “ dia lain dia kan anak orang kaya? Sebaliknya saya anak orang miskin,” jawabnya selamba. Orang ramai bertambah kehairanan.

Pengajaran:
Kita boleh merasa miskin atau merasa kaya mengikut sudut pandangan dan fikiran kita sendiri. Kita boleh melindungkan  zahir kita tapi hakikat masih boleh nampak oleh orang lain. Jika kita memikirkan apa yang tiada, kita akan merasa miskin sentiasa. Sebaliknya kalau kita memikirkan apa yang kita  ada, kita akan merasa kaya. Jangan menipu diri sendiri dan gunakan kesenangan yang diberi  dengan sebaiknya. Hitung kesyukuranmu, bukan kesukaranmu

KESABARAN YANG MENJADI TEMAN

Mengapa daLam hidup ini ada segelintir manusia yang suka menyakiti hati manusia lain. Kenapa dalam hidup ini perlu saja mencari musuh diantara manusia padahal tidak pernah pulak menyakiti atau mengasari mereka, mengapa dalam kehidupan yang penuh dengan ranjau ini perlu ada puak atau kumpulan diantara sang membedakan satu sama lain, apa yang ingin diperkatakan di sini adalah dalam  konteks alam pekerjaan.

Kenapa kalau dalam kumpulan yang pro kepada kumpulan itu akan diangkat dan dimuliakan, tetapi yang berdiam diri yang bukan dikalangan pro atau kontra diletakkan ke tepi dibiarkan dia dalam kebingunan.Selepas diangkatnya orang yang dihajati ditantangnya bagai minyak yang penuh dijaga seperti anak kecil yang dimana nyamuk tidak mampu menyentuhi di tubuh badan. Terlalu banyak persoalan yang tiada jawapannya disini.

Apa la nasib sesorang itu yang diperlakukan sedemikian, hanya mampu berdiam diri, disinilah perlu mencari makna kesabaran yang sebenar. Dalam keadaan seseorang itu diperlakukan seperti itu hanya diri sendiri yang mampu menghiburkan hati. Dalam keadaan itu hanya mampu menayangkan senyuman palsu untuk tatapan orang lain atau menampakkan ketenangan di wajah walha dalam hati hanya tuhan yang tahu.

Dalam masalah yang dihadapi ini tidak kira siapa pun hanya kesabaran yang menemankan kita, kesabaranlah yang menjadi kekuatan kita, kesabaran juga yang membetulkan hala tuju perjalanan kehidupan kita di dunia ini. Kita perlu menerima hakikat yang kita kalah dalam permainan yang dicipta oleh manusia sendiri yang pastinya dalam permainan ada orang yang akan terasa.

Kadang - kadang tuhan hilangkan seketika matahari, dan tuhan gantikan pula dengan guruh, hujan, ribut, petir dan segala macam lagi ujian, tapi kita perlu ingat yang tuhan akan memberikan pelangi yang indah pada akhirnya, hanya kata - kata ini yang boleh menjadi penguat untuk menempuh keperitan ini. Ada hikmah disebalik kejadian.

sekian
hanya kita yang mampu menjaga hati kita, biar masa membawa pergi keperitan yang dirasai.

Monday, 11 April 2011

ELAK JATUH MENJATUH DALAM MENGEJAR KEJAYAAN

Pelbagai tindakan negetif dilakukan oleh jeneraasi umat islam hari ini bagi mencapai sesuatu impian untuk berjaya dalam cita - cita hidupnya,walaupun mungkin matlamat kejayaannya itu bercanggah cara atau taknik apa yang ingin dicapainya. Justeru islam datang memberi teguran menerusi satu pendekatan yang amat popular dalam usul Fidh "matlamat tidak menghalalkan cara."

Kerakusan individu tertentu hari ini untuk berjaya sama ada dalam bidang politik, perniagaan, keusahawanan, korporat dan sebagainya dalam menjatuhkan pihak lain telah menjadi fenomena yang mengusarkan baynak pihak. Ini akibat tidak menyandarkan diri mereka kepada elemen keagamaan yang menjadi teras, pelindung daripada gejala yang haram.

Matlamat tidak menghalalkan cara adalah satu kaedah yang diperkenalkan sejak beberapa abab lalu, jadi ia bukan perkara yang tersirat, malah telah tersurat dalam lembaran - lembaran kitab agama yang mesti dekatahui dan dipelajari oleh segenap individu muslim, kegagalan untuk memahami dan beramal denganya adalah satu kesalah yang akan dipertanggungjawab pada hari kiamat.

Maka mana - mana individu muslim yang tidak bersungguh untuk mendalami serta memahami aspek keagamaan yang wajid ke atasnya, maka dibimbangi termasuk himpunan golongan fasik yang akhirnya menghuni neraka Allah. perkara ini telah ditegaskan Allah menerusi ayat 24 surah at - Taubah maksudnya: " katakan (wahai Muhammad): "jika bapa- bapa kamu, dan anak - anak kamu, dan  saudara - saudara kamu, dan isteri - isteri  (atau suami - suami) kamu, adan kaum keluarga kamu, dan harta yang kamu usahakan, dan perniagaan yang kamu bimbang akan merosot, dan rumah - rumah tempat tinggal yang kau sukai, (jika semuanya itu) menjadi perkara - perkara yang kamu cintai lebih daripada Allah dan rasul-Nya dan  (daripada) berjuhad untuk agama-Nya, maka tunggulah sehingga allah mendatangkan keputusan-Nya (azab seksa-Nya); kerana Allah tidak akan memberi petunjuk kepada orang -orang yang fasik (derhaka).

Pada ketika ini ketika ramai individu Muslim tidak berusaha menghubungkan diri dengan ilmu - ilmu agama, maka mereka akan terdedah kepada bahaya yang desebut oleh banginda menerusi hadisnya yang diriwayatkan oleh at - Tabarani daripada Abi Bakrah maksudnya:" jadilah kamu seorang yang alim, atau yang suka belajar, atau yang suka mendengar (ilmu - ilmu agama), atau menjadi golongan yang cinta kepada golongan diatas, tetapi jangan kamu jadi golongan kelima

Individu muslim yang tidak suka duduk dalam majlis ilmu akan sentiasa terbabit dalam kesalahan dan percanggahkan ketara terhadap ajaran agama. sudahlah hidupnya tidak berbakti atau berjasa kepada islam melalui program dakwah, malah suka pula buat perkara - perkara yang boleh merosakkan gambaran islam sebenar. Bagaimana boleh memperolehi syafaat Nabi Muhammad s.a.w pada hari kiamat

Oleh Ustaz Zainudin Hashim

BICARA WAHYU

Apakah mereka menyangka bahawa kami telah memberikan kepada mereka kekayaan dan anak - nak. Padahal, kami ingin menyegerakan memberi kebaikan untuk mereka, tetapi mereka tidak mahu mengerti.

(Masuk surah Al - Mukmin 23: 25-56)

Saturday, 9 April 2011

ADAB BERPAKAIAN DAN BERHIAS

  • Sunat memakai pakaian baru, berkeadaan baik dan bersih.
  • Pakaian hendaklah menutup aurat
  • Leleki tidak boleh berpakaian menyerupai wanita dan sebaliknya
  • Pakaian yang tidak mempunyai corak makhluk yang bernyawa dan mempunyai simbol salib
  • Lelaki tidak boleh memakai emas dan fabrik sutera kecuali dalam keadaan terpaksa
  • Pakaian lelaki tidak boleh labuh kerana Rasulullah s.a.w tidak menyukainya
  • Disunatkan memulakan bahagian sebelah kanan dalam berpakaian
  • Disunatkan membaca doa berikut ,seandainya mengenalkan baju baru " segala puji bagi Allah yang menutupi aku dengan pakaian ini dan menganugerahkan kepadaku tanpa daya dan kekuatan dariku". (riwayat abu daud)
  • Disunatkan memakai wangian bagi lelaki dan wanita pula dibenarkan memakai wangian di hadapan mahramnya sahaja.
  • Aaram bagi wanita melukis tatu, menipiskan kening, memotong atau mengasah gigi dan menyambung rambut.
sumber: Adab al-Muslim fi al-Yaum wa al-lailah.

Wednesday, 6 April 2011

SENYUM SORANG " TIGA LELAKI KEDEKUT"

Tiga orang sahabat yang terkenal sifat kedekutnya sedang berkira -  kira untuk memberi sedekah sebahagian harta kepada ornag miskin selepas orang ramai mengecam sifat kedekut mereka.
lelaki pertama berkata: ' aku akan melukis satu bulatan di atas tanah kemudian aku akan lemparkan wang ke udara. Wang yang jatuh di dalam bulatan tu milik aku, manakala wang yang jatuh di luar garisan bulata tersebut milik orang miskin."

Lelaki kedua pula berkata: " aku pula akan melukis satu garisan memanjang di atas tanah. akan aku lemparkan wang ke langit. wang yang jatuh di sebelah kanan garisan adalah wang aku, wang yang jatuh si dalam sebelah kiri garisan akan aku dermakan."

Lelaki ketiga diam sejenak. mencari alasan yang bernas. dialah lelaki yang paling kedekutdiantara ketiga - tiga sahabat, itu lalu berkata:" aku pula , aku takkan melukis bulatan atau garis lurus di tanah. aku akan lemparkan sahaja duit ke langit. Wang yang jatuh ke atas tanah adalah milikku. duit yang tidak jatuh itu milik orang miskin.



RASULULLAH SELALU BERLAPAR

Aisyah r.ha. berkata, " tidak pernah keluarga Rasululah s.a.w kenyang makan roti gandum tiga hari berturut - turut sejak beliau datang di madinah sehingga beliau meninggal dunia

Suatu riwayat yang diberitakan oleh Abu nu'aim, Khatib, Ibn Asakir dan Ibn al- Najjar daripada Abu Hurairah r.a dia berkata " aku pernah datang kepada Rasulullah s.a.w ketika dia sedang solat duduk, maka aku pun bertanya kepadanya: ' Ya Rasulullah! mengapa aku melihatmu solat duduk, apakah engkau sakit? jawab Baginda: 'Aku lapar, wahai Abu Hurairah'.

Mendengar jawapan Baginda itu, aku terus menangis sedih melihatkan keadaan Baginda itu, Baginda merasa kasihan melihat aku menagis, lalu berkata: ' wahai Abu hurairah! janganlah menangis, kerana beratnya hisab di hari kiamat tidak akan menimpa orang yang hidupnya lapar di dunia jika dia menjaga dirinya semasa hidup di dunia.

Saturday, 2 April 2011

CABARAN DALAM KEHIDUPAN

Setiap manusia ada jalan kehidupan sendiri,jalan kehidupan ditentukan oleh mereka sendiri, sama ada jalan menuju ke arah kabaikan atau keburukkan itu adalah hak yang dipilih oleh meraka sendiri. Tapi dalam kehidupan kita mengejar matlamat banyak yang perlu kita tempuhi pelbagai rintangan dan halangan, cabaran dan dugaan disinilah letaknya kecekalan diri kita, sama ada kita mampu atau sebaliknya untuk tempuhinya.

Dalam kehidupan masa kini yang penuh dengan cabaran, kita perlulah berusaha lebih gigih untuk mencapai matlamat kita, adakah kita mampu tersenyum dengan kehidupan kita masa kini, adakah kita mampu untuk menempuh segala cabaran kehidupan ini atau cabaran mendatang yang belum pasti. semuanya terjawab oleh diri kita sendiri bukan orang lain yang tolong menjawabkan untuk kita.

Dalam kita menempuh cabaran ini juga janganlah kita lupa atau kita  tinggalkan cabaran di dunia ini untuk kita menuju ke alam satu lagi, alam abadi, alam hakiki iaitu alam akhirat. Jangan kita leka dngan kehidupan yang telah kita kecapi ini manakala alam akhirat kita lupakan. Alam akhirat adalah alam yang pasti kita tempuhinya jika kita lalai dalam pesingahan kehidupan ini maka musnahlah impian kita di sana kelak.

Pastika setiap kita tidak pernah sesekali melupakan alam abadi itu, mungkin di dunia kita telah berjaya menempuhi cabaran duniawi tapi adakah kita telah berjaya untuk menempuh cabaran ke alam akhirat. jika kita tersilap mengatur langkah untuk menuju ke sana hancur musnahlah segalanya. Tiada lagi peluang kedua diberikan kepada kita untuk hidup dalam pesingahan ini walaupun kita meronta, merayu tapi itu semuanya tiada  gunanya lagi.

Oleh kerana itu marilah kita sama -sama berusaha menempuh cabaran kehidupan ini untuk kita mencapai matlamat di alam akhirat. Marilah kita sama - masa  mencari peluang ke tempat yang diredhoi oleh Allah s.w.t di alam akhirat nanti.