tulisanhati

Wednesday, 27 April 2011

SENYUM SORANG "ISTIQAMAH DAN KARAMAH"

Seorang ulama telah mengajar di sebuah madrasah selama 30 tahun dengan tekut. Dia tidak pernah "ponteng" walaupun sekali melainkan  apabila ada  uzur syarie. Namun, ketekunan ulama tua itu tidak dihargai oleh sebahagian besar anak muda yang menuntut ilmu dengannya.

"Sepanjang kita berlajar dengannya, sedikit pun tidak terselah keluarbiasaannya," kata salah seorang anak muridnya.

"Berbanding dengan guru - guru lain di tempat kita, guru kita ini tidak punya apa - apa keistimewaan. semua yang ada padanya biasa - biasa sahaja," tambah yang lain.

"Betul. Aku dengar guru di kampung sebelah pernah mengeluarkan cahaya dari celah - celah jarinya. Malang betul nasib kita..."

Akhirnya, sungutan - sungutan itu kedengaran sampai jua ke telinga ulama tua itu. Lalu beliau bertekad untuk memberi pengajaran yang berguna kepada anak - anak muridnya. Ketika mengajar pasa suatu hari, berliau dengan sengaja telah melepaskan kapur ketika menulis dia atas papan hitam. Namun anehnya kapur itu tidak jatuh... sebaliknya terus bergerak dan menulis oleh ulama tua itu.

Melihat kejadian aneh itu semua anak muridnya berdiri dan melopong kekaguman. Tidak sangka bahawa guru mereka anggap lekeh selama ini rupanya turut memiliki karamah. Melihat kekaguman anak - anak muridnya, "Aku sangat hairan melihat sikap kamu ssemua. Melihat kapur ini menulis hanya beberapa ketika telah membuat kamu kagum. Bagaimana dengan aku yang telah menulis selama 40 tahun di papan hitam ini?"

Pengajaran:
Istiqamaah itu hakikat lebih daripada karamah. Allah sangat cintakan amalan istiqamamh lebih terjamin imannya daripada orng yang memperoleh karamah. Sejarah mancatatkan betapa ramai orang pernah diberi karamah tersesat keranan iman yan tidak istimah.Istiqamah adalah penting dalam kehidupan kita. Jika ada istiqamah dalam diri maka tidak tersesat la dari laluan perjalan ini.

No comments:

Post a Comment