tulisanhati

Tuesday, 26 April 2011

CERPEN "ABADIKAN KASIH"


EPISOD 1

Amar merenung syiling biliknya. Hatinya bagai dicarik – carik selepas menerima panggilan telefon darI emaknya.

Emak tan nak dengar sebarang alas. Kau mesti ambil cuti dan balik segera ke kampung. Mak tak nak si Zaleha itu terlepas ke tangan orang lain. Budak tu baik, sopan santun dan berpendidikan pulak tu,” suara emaknya itu terngiang – ngiang di telinganya.

Amar tahu umurnya sudah mencecah tiga puluh tahun. Tapi pada zaman sekarang suatu yang normal jika lelaki awal tiga puluh belum berkahwin. Lagipun aku ada hak nak tentukan arah hidup aku sendiri.

Emm…. Kan bagus kalu bakal isteri aku tu lina Liana. Seorang gadis cantik, unik, berkeyakinan da… tapi dia tu jual mahal sangat la .  Aku ngorat tak dapat – dapat… aku bawak lari baru tahu!’ Amar bermonolog dalam dirinya

******
“Kau ni amar … cuba kau buka luas – luas kau punya fikiran tu. Emak kau suruh balik untuk jumpa dengan si…. Apa….si… ha! Leha tu je. Dia bukan suruh kau balik nikah terus,” Nasri membera pendapat tentang maslah yang dilan oleh amar.

“Eii… jumpa pun aku tak mah la. Dengar nama dia pun aku dah tak de selera, macam mana pulak aku nak jumpa dia? Mana taknya, nama pun ‘Zaleha’. Mana sesuai nama macam tu pada zaman moden ni. Hei! Nenek aku nama lagi sedap tahu tak. Siti Jannah. Atuk aku panggir dia Ana tau! Ini nama Zaleha. Please la. She’s not my taste,” Amar mencebikkan mulutnya. Amar yang memang terkenal dengan pernagai “playboy’ nya itu sering bertukar ganti teman wanita

Dari segi kerja pula sering menimbulkan masalah disiplin. Namun kerana dirinya yang memang ‘artistic’ dan sering menonjolkan idea yang kreatif membuatkan syarikat pengiklanan itu tidak terfikir untuk membuang pekerja seperti Amar yang dering menaikkan nama syarikat. Bagi syarikat, Amar punya ‘velue’ yang tinggi. Namun semenjak kehadiran Lina Liana kerana gadis ini bukan calang – calang orang. Dia lulusan dari Univirsiti Monash. Amar berasa cemburu dengan Lina Liana.

“Encik Amar , maafkan awak silap orang kalau ingin mencabar saya,” kata – kata itu seolah – olah masih bergema  di gegendang telinganya sehingga kini. Waktu itu dia dan lina Liana diminta untuk membentangkan kertas kerja masing masing. Ternyata hasil kerja Lina Liana mendapat perhatian. Semenjak itu jugalah Amar berubah sikap dan tidak menimbulkan masalah disiplin. Dia bergitu kominted dengan kerjanya. Sehingga dia meminta bekerjasana dengan lina Liana kerana bagi syarikat gabungan dua elemen iaitu moden klasik dakn menghasilkan satu iklan yang cukup unik.

Dan semenjak merekan bekerjasama, mereka dapat menyelami hati budi masing – masing. Sejak dari itu juga, Amar dapat rasakan inilah satu –satunya wanita ‘unik’ yang pernah temui. Mana tidaknya, Liana Liana seorang gadis ‘simple’ dan lasak. Dia aktif dalam sukan Tea-kwan do. Dia tidak suka mengenakan mekap. Cuma apabila datang ke pejabat dia hanya mengenakan bedak dan ‘ lip-gloss’ bukannya lipstick dan sengaja dia lepaskan rambun yang ‘curly’ itu. Apa yang pasti Amar tidak pernah pula ternampak Lina Liana mengenakan kasut tumit tinggi.

Pernah sekali mereka keluar berdua untuk pertama kalinya atas alasan berbincang tentang kerja. Gadis itu hanya mengenalkan sandal, jeans, t- shirt dan sebuah beg galas, lalu rambunya ditocang tinggi. Sebiji macam budak sekolah baru balik dari ‘ extra – class’. Pada pertemuan itu juga hujan turun renyai – renyai. Namun Lina Liana tidak kisah dan dengan selamba dia terus merendah hujan yang semakin lebat. Kalau lah girlfriend – girlfriend nya yang lepas, mesti menjerit bila ternampak hujan.

“Honey! Pergi lah ambikkan paying.” Tak pun,” You ‘park’ lah kereta betul – betul depan i. I tak boleh kena hujan nenti mekap I cair, and of course I akan kena selesema nanti’.

Lina liana tidak bergitu. Dia terlalu simple dan mudah membawa diri dalam apa juan situasi. Tapi keayuannya tetap terselah dan Amar sering mengagumi lesung pipit milik Lina Liana.


*****
Amar telah pun mengambil cuti. Nasihat Nasri termakan juga olehnya.

“Kau jangan tersangkut dengan di Leha sudah la Mar!” Nasri berseloroh.

Dalam hatinya simpan malaikat 44. Aku balik ni pun nak sedapkan hati Emak. Dan dia telap pun membuat perjanjian jika dia tidak terpaut pada gadis ‘kampung’ tu, emaknya tidak boleh lagi menjodohhkan dia dengan mana – mana gadis dengan sesuaka hati,

“ Saya nak balik kampung. Nak tegok bakal; isteri saya,” Jelas Amar secara berterus terang kepada rakan setugasnya dan juga gadis impiannya, Lina Liana.

“What? How nice! Eloklah tu. Ang do’t  forget to Invite me on your wedding. May be saya boleh jadi pengapit awk nanti,” Lina Liana tersenyum sembil jarinya menaip kekunci di atas papan kekunci computer di hadapannya.

“Awak tak jealous ker?” Amar menyoal selamba.

“Hei! Come on la. Buat ape saya nak jealous pulak. There is nothing between us adan we’re best buddy right?’

Masih terngiang kata –kata Lina Liana. Dia tak rasa apa – apa ke bila aku cakap macam tu. Tapi melalui renungan matanya dia dapat merasakan yang gadis itu menaruh hati padanya. Mungkin dia ego kot. Kadangkala apabila melintas di jalan Amar memaut jari – jemarinya dan Lian Liana membiarkannya. Ah! Tak kira lah. Walau apa pun yang terjadi, kau akan tetap menjadi milik ku suatu hari nanti. Siap kau

Bersambung

Karya
cutie@yahoo.com

2 comments:

  1. terima kasih kerana mengikutinya,
    sambung minggu depan.

    ReplyDelete