tulisanhati

Wednesday, 4 July 2012

SYAABAN. RAMADHAN DAN SYAWAL


Alhamdulillah kita masih bernafas ketika ini. Kita masih berada dalam bulan syaaban, bulan sebelum bulan ramadhan. walaupun kita belum dalam bulan ramadhan dan baru pertengahan bulan syaaban adakah kita telah mempersiapkan diri untuk memalui bulan ramadhan yang kan menjelma tidak lama lagi. Bulan ramadhan adalah bulan yang mulia dan dinanti -  nantikan  oleh orang yang beriman untuk melakukan sebanyak mungkin ibadat dan amal pada bulan tersebut. 

Ada sesetangah masyarakat kita pula lebih mementingkan melakukan persiapan untuk menghadapi bulan syawal berbanding  bulan ramadhan. Kita Tanyakan kepada meraka sudah cukup atau belum  pesiapan untuk menyambut syawal (hari raya)?, tanyakan kepada mereka dah berapa pasang baju dibeli?, tanyakan kepada mereka apakah  perabot yang akan di tukar tahun ini?, tanyakan kepada meraka  apa warna rumah yang akan dicat? , dan perbagai lagi persiapan  untuk menyambut bulan syawal, tanpa kita sedar kita masih lagi berada di bulan syaban dan belum lagi bulan ramadhan.

Tanya pula kepada meraka sudah bersediakah mereka  untuk menjalini bulan ramadhan sepenuhnya, sudah kita siapkan tubuh badan kita untuk rukuk, sujud, bertasmid, bertasbih, patuh kepada Allah. Sudah berdiakan kita untuk mengambil kesempatan pahala yang akan di gandakan pada bulan tersebut?. Atau Tanya kepada meraka sudah cukup atau  belum puasa ganti yang lepas?.

Orang beriman amat menantikan bulan ramadhan dengan gembira jika Allah s.w.t memberi kesempatan untuk menjalani ibadat puasa serta beramal pada bulan tersebut  dan mereka akan menagis apabila semakin hampir kepada  bulan syawal. Tanya kedalam hati kita adakah kita termasuk dalam golongan yang sayangkan bulan puasa dan memohon untuk tuhan tidak menghentikan nafas  untuk kita menjalani bulan ramadhan itu. Mungkin kita dari golongan yang mahukan supaya bulan ramadhan ini  berlalu dengan cepat  agar boleh  menyambut bulan syawal (hari raya) pula?.

Rugilah jika seseorang tidak menggunakan kesempatan pada bulan ramadhan ini dengan tidak  menggunakan sepenuhnya. Mamang tidak salah mambuat pesiapan untuk menghadapi bulan syawal tapi janganlah kita lupa akan bulan ramadhan. Bulan ramadhan adalah bulan seribu bulan dan dalam bulan ramadhan tersebut ada malam seribu malam apa yang lebih penting adalah  mengandakan amal kita untuk mendapatkan malam serimu malam itu. Bukan bersaing untuk menunjukan gahnya sambutan bulan syawal daripada orang lain.

Seandainya tuhan beri kesempatan untuk kita menempuhi ibadat di bulan ramadhan yang tidak lama  anggaplah ia satu anugerah yang amat besar kepada kita serta jalanilah dengan keikhlasan yang lahir dari sanubari. Semaikan kecintaan yang mendalam kita  kepada akhirat yang pasti agar kita dapat merasai kelebihan bulan ramadhan yang diberikan tuhan, berbudilah kita kepada tuhan kerana memberi nyawa untuk terus hidup dibumi ini dan sagala apa yang kita lakukan akan  balasan di sana kelak.

No comments:

Post a Comment