tulisanhati

Friday, 13 July 2012

MENCARI PAHALA


Semakin hampir kita kepada bulan ramadhan. Semua tahu bulan ramadhan adalah bulan yang ditetapkan oleh Allah s.w.t untuk hambaNya berpuasa, bulan ramadhan juga adalah bulan yang mulia, bulan yang akan di gandakan pahala amal. Bulan ramadhan juga adalah bulan yang pada malamnya ada solat sunat tarawih.

Jika berada di bulan ramadhan lihatlah masyarakat kita hari ini, kebanyakan kita  akan bersolat berjemaah di masjid atau surau tapi pada malam sebelum bulan ramadhan  atau selepas ramadhan kebanyakkan masyarakat kita  tidak melakukan solat jemaah di masjid atau surau itu. Kalau kita melihat di  masjid atau surau yang berdekatan dengan umah hanya yang bersolat jemaah adalah   Iman, Bilal dan beberapa orang makmum. Seolah – olah kita mencari pahala lebih di bulan ramadhan sahaja dan bulan – bulan lain kita untuk menambah  pahala. 

Satu kesilapan kita yang kita perlu tahu adalah kita menuggu bulan ramadhan untuk melakukan amal dan ibadat tanpa kita menghiraukan bulan yang lain. Cuba kita renungkan di saat kita menunggu bulan ramadhan ini  dan telah merancang perkara yang akan kita lakukan pada bulan ramadhan. Disaat itu tuhan mencabut nyawa kita sebelum bulan ramadhan apa akan jadi apa yang telah kita rancangkan itu?.

Amal dan ibadat bukan hanya perlu menunggu bulan ramadhan, buatlah amal itu pada bulan -  bulan lain. Jangan kita tunggu untuk mendapat pahala lebih kita meninggalkan pahala yang kecil di bulan yang lain. Adakah kita hanya lebih  mencintai Allah s.w.t pada bulan ramadhan dan pada bulan yang lainnya cinta kita kepada Allah s.w.t berkurang?. Adakah pada bulan ramadhan sahaja Allah s.w.t membalas segala pahala yang kita lakukan manakala bulan lain tidak?. Adakah hanya dibulan ramadhan sahaja kita mampu mendengar azan yang dilaungkan oleh bilal dan pada bulan lain kita tidak mampu mendegar laungan azan itu?.Adakah kita yakin yang kita masih lagi bernafas hingga mampu berada di bulan ramadhan?.

Walaupun kita berada dalam bulan apa pun dosa dan pahala akan tetap dihitung basar atau kecil pahala itu tetap akan dikira. Mungkin diantara kita hanya mampu menagis pada bulan ramadhan untuk mensyukuri nikmat yang dikurniakan tuhan. Hanya bulan ramadhan kita mempu melihat kenikmatan yang tuhan bagi selama ini di mana pada bulan – bulan lain kita membutakan   mata dan hati dari melihat nikmat tuhan. Mungkin pada bulan ramadhan kita mampu sujud dah patuh kepada Allah manakala bulan lain kita hanya mampu melihat orang lain untuk sujud kepada tuhannya.

Mungkin juga diantara kita ada yang hanya mengenal tuhan pada bulan ramadhan dan pada 11 bulah yang lain kita lalai untuk mengenal tuhan maha Esa. Mungkin antara kita hanya menunaikan apa yang telah di wajidkan keatas  manusia pada bulan Ramadan dan pada bulan lainya kita tidak menunaikannya (solat). Adakah apa yang kita tinggalkan kewajipan yang telah di tetapkan boleh ditampung dengan hanya kita melakukan amal pada bulan ramadhan? Jika itu kita fikirkanya maka boleh dikatakan akidah kita telah terpesong.

Marilah kita sama memakmurkan masjid atau surau yang bukan hanya di bulan ramadhan tapi di bulan – bulan yang lain, kerana bulan – bulan yang lain juga ada kelebih. Janganlah kita lapangkan malam – malam kita hanya pada bulan ramadhan sahaja, tenangkan juga di bulan – bulan lain. Iman dan bilal dan makmum yang selalu hadir berjemaah di masjid atau surau itu sangat menanti – nantikan jemaah lain untuk bersama – sama sujud kepada tuhan pencipta.

1 comment:

  1. :) betul juga. Ibadat bukan hanya di bulan ramadhan. CUma, ada yang lagi teruk, di bulan ramadhan juga tetap sama, tak langsung beribadat.

    ReplyDelete