tulisanhati

Monday, 30 July 2012

KENAPA MASIH BERLAKU


Hari ini 11 ramadhan bulan  seluruh umat islam diwajibkan berpuasa. Bulan ini juga bulan untuk mencari kedamaian jiwa yang selama ini ada kecelaruan dan kekeliruan. Bulan  yang memberikan ketenangan minda untuk muhasabah diri mungkin selama ini selalu beremosinal hingga hati jadi hitam

Dalam kita menjalani ibadat puasa di bulan suci ini dimana syaitan – syaitan di ikat tapi kenapa ada di antara kita masih tidak berubah. Kenapa masih ada tangkapan – tangkapan pasangan kekasih?, kenapa masih ada penderaan kanak -  kanak sehingga menyebabkan kematian. Lebih mengejutkan kezaliman itu di lakukan oleh ibu bapa kandung tanpa ada belas kasihan.

Anak kecil yang tidak berdosa menjadi mangsa ibu bapa yang tiada hati dan perasaan , yang tidak perikemasuian mereka seolah - oleh seperti beberapa binatang yang memakan anaknya sendiri. Tuhan beri nikmat anak kepada meraka bukan untuk deperlakukan sebegitu rupa hingga nyawa yang menjadi korban.

Dikala  syaitan tiada pada bulan ramadhan ini tapi masih ada yang melakukan maksiat? Masih ada lagi pasangan kekasih di tangkap khalwat. Ini kerana nafsu manusia yang tinggi menyebabkan hilang pertimbangan, hilang pengangan, hilang kawalan dan hilang iman menyebabkan semua itu berlaku.

Kalau pada bulan selain bulan ramadhan masalah sosial ini berlaku tapi pada bulan ramadhan tetap berlaku dan tidak berkurang ada saja berita yang kita baca atau dengar pelbagai basalah yang berlaku khalwat, bunuh, pelacuran, mencuri, penderaan merompak kebanyakan meraka adalah yang beragama islam kenapa semua itu berlaku?.

Islam adalah agama sumur yang apa ada didalamnya adalah semua perkara yang baik. Mungkin semasa melakukan sesuatu yang berdosa itu mereka  lupa yang mereka ini beragama islam?. Mungkin mereka tidak tahu sekarang adalah bulan ramadhan.

Kurangkan nafsu dan selalulah ingat kepada tuhan yang menjadikan kita dan seluruh alam ini. Ingatlah Allah selalu dekat kepada kita, tuhan melihat apa yang kita lakukan. Pandanglah ke langit lihat kekuasaan Tuhan menjadikannya agar kita mampu untuk berfikir tentang kekuasaan-Nya.

Saturday, 28 July 2012

PUISI "BIARKAN"


BIARKAN MASA YANG BELALU MENJADI IGAUAN MINDA
ANDAI SEMUA ITU BUKAN MILIK KITA
BIARKAN SEMUA MAKHLUK BENCI
ASALKAN TUHAN SUKA KEPADA KITA

MASA BERLALU TAK AKAN KEMBALI
PERISTIWA  ITU MILIK KITA DAN KEKAL SELAMANYA
ANDAI KEPERITKAN YANG DIRASA
BIARKAN LUKA ITU SEMBUH SENDIRI

ANDAI ESOK MASIH ADA UNTUK KITA
JADIKAN  IA SANGAT  BERGUNA
HADIRNYA KITA DI DUNIA KERANA DIA
HIDUP INI PASTI ADA KESUDAHANNYA

SENYUMAN DI SINI BELUM TENTU MENDAMAIKAN DI SANA
BERSAMA MENJALINI KISAH HIDUP DI DUNIA
MUNGKIN DALAM SEDAR KITA TERLEKA
MENGABAIKAN SESUATU YANG AMAT PENTING

SATU HARI MUNGKIN KITA AKAN MENGERTI
MANGATAHUI MAKSUD KEHIDUPAN SEBENAR
 KITA AKAN MENJAGANYA DENGAN SEBAIKNYA
TERIMA NIKMAT DENGAN PENUH KESYUKURAN

Sunday, 22 July 2012

RAMADHAN KALI INI


Hari ini telah 3 ramadhan dan hari ketiga kita menunaikan ibadat puasa moga – moga kita dapat menunaikan kefarduan ini hingga ke akhirnya. Harapan itu amat diharapkan dapat direalisasikan bukan hanya fantasi.

Mungkin di antara kita merasakan ramadhan kali ini berlainan daripada ramadhan-  ramadhan yang lepas. barangkali ramadhan yang lepas kita berbuka puasa berseorangan tiada teman disisi tapi ramadhan kali ini berbuka berdua di samping isteri atau suami maklumkan ramai yang mendirikan rumah tangga pada cuti sekolah baru – baru ini. Mungkin dulu pergi bazaar seorang diri tapi kali ini ada suami atau isteri di samping memilih juadah jangan pula memilih mengikut telunjuk nafsu. Barangkali juga kalau dulu seorang lelaki itu berbuka puasa di kedai atau membeli di bazaar ramadhan sebaliknya ramadhan kali ini ada seorang isteri yang menyediakan juadah untuk berbuka bersama.

Bukan semua antara kita merasakan kelainan yang membahagiakan menyambut ramadhan kali ini. Mungkin ada jiwa – jiwa antara kita merasakan kelainan  yang mengharukan, memilukan atau menyedihkan  ramadhan kali ini. Mungkin dulunya berbuka ada seseorang di sisi tapi kali ini keseorangan. Mungkin dulu berdua memilih juadah berbuka tapi kali ini keseorangan. Mungkin ramadhan yang dulu ada isteri untuk menyediakan juadah tapi kali ini sebaliknya. Walaupun dulu ada seseorang disesi kita untuk berbuka puasa dan sekarang sudah tiada sama ada jauh dengan kita, pergi meninggakan kita keseorangan, atau telah mengadap Illahi. Kita mengharapkan tuhan untuk menjaganya sebaik mungkin.

Mungkin juga antara kita tetap sama seperti  ramadhan yang lepas dimana klau dulu keseorangan berbuka puasa  tapi kali ini tetap sama masih berseorangan. Kalau dulunya berseorang memilih juadah berbuka di bazaar ramadhan tapi kali ini tetap sama. Mungkin dulunya tiada yang menyedikan juadah  untuk berbuka di rumah dan kali ini tetap sama. Mungkin dulunya kawan – kawan yang menjadi teman untuk berbuka bersama ramadhan kali ini juga tetap sama.

Apabila melihat pasangan sekeliling kita yang bahagia berbuka puasa sebagai suami dan isteri. Sebagai  manusia biasa kita tidak dapat menidakkan perasaan kita untuk jadi seperti mereka. Pergi ke bazaar ramadhan bersama, memilih juadah bersama, menyediakan juadah bersama, berbuka puasa bersama, pergi ke masjid atau surau untuk menunaikan solat sunat tarawik bersama semuanya bersama. Mungkin ada terdetik dalam hati kta untuk jadi seperti mereka yang melalui ramadhan kali ini pernuh dengan kebahagian.

Walaupun kita berbuka puasa berseorangan, berdua, bertiga, berempat atau seramai mana pun kita tetap akan berbuka jika sampai waktu berbuka. Mungkin kita merasakan bahagian, mungkin kita merasakan terkilan, mungkin kita merasakan sedih, mungkin kita terkenangkan seseorang dan pelbagai perasaan melanda dalam jiwa kita. Walau kita berada dalam perasaan mana pun kita perlu bersyukur kerana masih dapat melakukan ibadat puasa di bulan ramadhan kali ini.

Wednesday, 18 July 2012

SELAMAT MENYAMBUT KETIBAAN BULAN RAMADHAN

ASSALAMUALAIKUM

SELAMAT MENYAMBUT BULAN RAMADHAN AL MUBARAK KEPADA SEMUA PENGUNJUNG BOLG TULISAN HATI YANG SUDI MEMBACA POST SAYA SELAMA INI DAN MEMBERI KOMEN YANG MEMBINA. DIHARAPKAN KALIAN DAPAT MENJALANI IBADAT PUASA DENGAN SESEMPURNANYA. JIKA ADA KESILAPAN DALAM PENULISAN SAYA SELAMA INI YANG MENGGURIS PERASAAN, TERKASAR BAHAYA ATAU ADA JIWA - JIWA YANG TERASA APA YANG SAYA MAMPU HANYA MEMOHON MAAF ATAS KESALAH SAYA. JADILAH BULAN RAMADHAN KALI INI SESUATU YANG PALING INDAH

MAMR
MUHAMMAD AMIRUDDIN BIN MAT RASID

RAMADHAN DINANTI BUKAN DITAKUTI


Alhamdulillah kita masih benyawa ketika ini dn mengharapkan nyawa ini hingga ke bulan ramadhan yang dijangka pada hari sabtu ini bermulanya 1 ramadhan. Mungkin diantara kita menunggu – nunggu hari tersebut dan ada juga diantara kita bulan ramadhan akan menyusahkan mereka.

Jika kita lihat di tapak – tapak bazaar ramadhan telah ada yang mendirikan konopi , menyusun segala peralatan perniagaan dan ada dikalangan peniaga bulan ramadhan akan memberi limpahan rezeki  kepada mereka berbanding bulan lain. Rezeki telah di tentukan oleh tuhan.

Ramadhan dinanti bukan ditakuti, jika seorang itu beriman bulan ramadhan yang tidak lama lagi ini amat dinantikan  mereka, bahkan untuk sampai ke bulan ramadhan ini dirasakan bergitu lama selepas bulan ramadhan tahun lepas. Mereka menanti dan berdoa untuk cepatkan serta panjangkan umur mereka untuk bersama – sama manusia lain menempuhi bulan ramadhan.

 Jika diantara kita yang tidak suka kepada bulan ramadhan ini meraka akan merasakan bergitu cepat masa berlalu dan merasakan baru semalam bulan ramadhan yang lepas berlalu. Mereka akan mencari pelbagai alasan untuk mengelak dari melakukan ibadat puasa.

Jika post yang lepas saya membicarakan tentang masyarakat kita yang tidak mementingkan bulan- bulan yang lain berbanding  bulan ramadhan dimana hanya mencari pahala di bulan ramadhan dan bulan lain ditinggalkan. Tapi pada kali ini saya ingin membicarakan tentang masyarakat kita yang menggangap bulan ramadhan sama seperti bulan lain di mana mereka melupakan atau sengaja melupakan  terus tentang bulan ramadhan adalah bulan yang diwajidkan kepada manusia untuk berpuasa. Mereka berusaha untuk menjamah makanan untuk mengeyangkan nafsu yang tidak dapat dikawal oleh diri mereka sendiri.

Setiap tahun saya dapat memerhatikan mungkin juga  pembaca juga dapat melihat kedai – kedai runcit yang dimana pada bulan bukan bulan ramadhan bergitu sukar untuk melihat pelanggan untuk membeli di kedai tersebut tapi pada bulan ramadhan kedai runcit tersebut dikunjungi pelangan berlipat kali ganda. Kita boleh manjangkakan apa yang di beli mereka.

Kalau dulunya di kedai runcit makanan seperti roti atau makanan ringgan yang lain tidak laku hinggakan ada yang roti tersebut tamat tempoh luput kerana tiada pelanggan yang membelinya. Tapi pada bulan ramadhan bulan yang diwajibkan umat islam untuk berpuasa tapi roti itu habis dijual dan adakalanya peruncit perlu menampah stok roti tersebut hampir setiap hari yang sebelum ini stok tersebut ditambah seminggu hanya sekali.Bergitu juga dengan air kotak yang dijual luar biasa dari yang biasa dijual.

Di manakah iman mereka sehingga tidak mampu untuk menahan lapar dan dahaga hanya selama 1 bulan pada terbit matahari hingga tebenamnye fajar. Selama 11 bulan mereka makan dan minum, tuhan hanya meminta selama  sebulan untuk tahan lapar dan dahaga tapi masih tidak mampu melakukan. Berpuasa di bulan ramadhan adalah amanah tuhan kepada hambanya. Jika kita tidak melakukannya maka kita telah murka dengan perintah Allah s.w.t. perintah tuhan tidak sama dengan perintah manusia walaupun dia berkuasa.

Ingatlah kita di dunia ini ada tanggungjawab dan salah satu daripada  itu adalah berpuasa. Berpuasa adalah salah satu rukun islam dan rukun islam itu adalah perkara wajid kepada umat islam. Jika kita meninggalkan salah satu diantara rukun itu kecuali menunaikan haji bagi yang mampu adakah kita orang islam. Tekadkan dalam hati kita untuk mengejarkan dan mencari pergertian ramadhan yang sebenar dan anggaplah ramadhan kali ini adalah ramadhan yang terakhir untuk kita.

Friday, 13 July 2012

MENCARI PAHALA


Semakin hampir kita kepada bulan ramadhan. Semua tahu bulan ramadhan adalah bulan yang ditetapkan oleh Allah s.w.t untuk hambaNya berpuasa, bulan ramadhan juga adalah bulan yang mulia, bulan yang akan di gandakan pahala amal. Bulan ramadhan juga adalah bulan yang pada malamnya ada solat sunat tarawih.

Jika berada di bulan ramadhan lihatlah masyarakat kita hari ini, kebanyakan kita  akan bersolat berjemaah di masjid atau surau tapi pada malam sebelum bulan ramadhan  atau selepas ramadhan kebanyakkan masyarakat kita  tidak melakukan solat jemaah di masjid atau surau itu. Kalau kita melihat di  masjid atau surau yang berdekatan dengan umah hanya yang bersolat jemaah adalah   Iman, Bilal dan beberapa orang makmum. Seolah – olah kita mencari pahala lebih di bulan ramadhan sahaja dan bulan – bulan lain kita untuk menambah  pahala. 

Satu kesilapan kita yang kita perlu tahu adalah kita menuggu bulan ramadhan untuk melakukan amal dan ibadat tanpa kita menghiraukan bulan yang lain. Cuba kita renungkan di saat kita menunggu bulan ramadhan ini  dan telah merancang perkara yang akan kita lakukan pada bulan ramadhan. Disaat itu tuhan mencabut nyawa kita sebelum bulan ramadhan apa akan jadi apa yang telah kita rancangkan itu?.

Amal dan ibadat bukan hanya perlu menunggu bulan ramadhan, buatlah amal itu pada bulan -  bulan lain. Jangan kita tunggu untuk mendapat pahala lebih kita meninggalkan pahala yang kecil di bulan yang lain. Adakah kita hanya lebih  mencintai Allah s.w.t pada bulan ramadhan dan pada bulan yang lainnya cinta kita kepada Allah s.w.t berkurang?. Adakah pada bulan ramadhan sahaja Allah s.w.t membalas segala pahala yang kita lakukan manakala bulan lain tidak?. Adakah hanya dibulan ramadhan sahaja kita mampu mendengar azan yang dilaungkan oleh bilal dan pada bulan lain kita tidak mampu mendegar laungan azan itu?.Adakah kita yakin yang kita masih lagi bernafas hingga mampu berada di bulan ramadhan?.

Walaupun kita berada dalam bulan apa pun dosa dan pahala akan tetap dihitung basar atau kecil pahala itu tetap akan dikira. Mungkin diantara kita hanya mampu menagis pada bulan ramadhan untuk mensyukuri nikmat yang dikurniakan tuhan. Hanya bulan ramadhan kita mempu melihat kenikmatan yang tuhan bagi selama ini di mana pada bulan – bulan lain kita membutakan   mata dan hati dari melihat nikmat tuhan. Mungkin pada bulan ramadhan kita mampu sujud dah patuh kepada Allah manakala bulan lain kita hanya mampu melihat orang lain untuk sujud kepada tuhannya.

Mungkin juga diantara kita ada yang hanya mengenal tuhan pada bulan ramadhan dan pada 11 bulah yang lain kita lalai untuk mengenal tuhan maha Esa. Mungkin antara kita hanya menunaikan apa yang telah di wajidkan keatas  manusia pada bulan Ramadan dan pada bulan lainya kita tidak menunaikannya (solat). Adakah apa yang kita tinggalkan kewajipan yang telah di tetapkan boleh ditampung dengan hanya kita melakukan amal pada bulan ramadhan? Jika itu kita fikirkanya maka boleh dikatakan akidah kita telah terpesong.

Marilah kita sama memakmurkan masjid atau surau yang bukan hanya di bulan ramadhan tapi di bulan – bulan yang lain, kerana bulan – bulan yang lain juga ada kelebih. Janganlah kita lapangkan malam – malam kita hanya pada bulan ramadhan sahaja, tenangkan juga di bulan – bulan lain. Iman dan bilal dan makmum yang selalu hadir berjemaah di masjid atau surau itu sangat menanti – nantikan jemaah lain untuk bersama – sama sujud kepada tuhan pencipta.

Tuesday, 10 July 2012

JIKA ANDA DALAM SITUASI BERGINI

Mohon pendapat pembaca , jika anda dalam situasi bergini



Pada 1 hari anda dan seorang kawan anda menaikki bot untuk ke  sebuah pulau tujuan  memancing ikan. Dalam perjalanan yang telah sampai dipertengahan, bot yang anda  dan kawan anda naiki itu  karang dan tergelam didalam lautan yang dalam. Anda dan kawan anda tidak tahu berenang serta dalam bot itu hanya ada 1 pelampung yang hanya boleh menanpung seorang diantara kamu, jika anda dalam situasi bergini pelampung yang hanya boleh menampung seorang daripada kamu itu adakah anda akan menggunakan untuk menyelamatkan nyawa sendiri  atau beri kepada kawan anda untuk menyelamatkan nyawa dia?


Saturday, 7 July 2012

WANG HANTARAN


Entah kenapa pada post kali ini saya ingin mempersoalkan tentang wang hantaran atau mahar yang dikenakan terhadap lelaki. Semua sendiri maklum ketika ini wang hantaran yang dikenakan untuk memilikki seorang isteri untuk dijadikan teman hidup yang memakin meningkat. Persoalanya kenapa wang hantaran perlu tinggi sehingga membebankan kaum lelaki untuk memenuhinya sedangkan berkahwin adalah untuk merelakan satu hubungan yang halal. Mungkin sesetengah lelaki yang ada kemampuan untuk memenuhi wang hantaran itu tiada masalah tapi masih ramai lelaki yang tidak mampu untuk memenuhi wang hantaran yang diminta oleh ibu bapa pasangan tersebut. Bukan semua lelaki adalah pengarah syarikat, bukan semua lelaki usahawan yang Berjaya, bukan semua lelaki berpangkat dalam syarikat, bukan semua lelaki pendapatan yang tetap.

 Bercakap soal kahwin semua lelaki mahu mendirikan rumah tangga, tidak kira lelaki atau perempuan mahu satu ikatan yang sah iaitu sebagai suami isteri. Tapi yang menjadikan beban kepada kaum lalaki adalah wang hantaran yang tinggi yang dikenakan untuk memiliki seorang pemaisuri hidup begelar isteri..

Seolah – olah pada zaman sekarang wang hantaran yang dikenakan kepada kaum lelaki mengikut harga barang di pasaran. Di mana harga barang semakin naik, wang hantaran pun turut naik. Adakah perempuan sama seperti barang yang ada dipasaran yang boleh dijual beli. Semakin moden zaman ini  semakin tinggi wang hantaran yang deminta oleh ibu bapa.

Apa rasionalnya wang hantaran yang diminta terlalu tinggi yang akan membebankan kaum lelaki untuk memenuhinya,  ini  bukan hanya menyebabkan berlakunya kelewatan untuk berkahwin  kapada si lelaki dan perempuan ia  juga akan  menggalakan berlakunya satu hubungan yang haram.

Hantaran yang mahal atau tinggi bukan jaminan untuk pasangan suami isteri hidup dalam keadaan bahagia. Kita boleh lihat dengan mata  ada diantara kalangan pasangan suami isteri yang berada di sekeliling kita yang dulunya gah majlis  perkahwinan dengan hantaran yang mahal tapi ada yang hidup dalam  keadaan yang tidak bahagia ini membuktikan hantaran yang tinggi bukanlah 1 jaminan untuk menjadikan 1keluaga yang bahagia yang di impikan setiap pasangan hidup

Hantaran yang tinggi juga bukan jaminan si suami ke syurga kerana si isteri tidak melakukan dosa yang tidak perlu ditanggung oleh si suami, hantaran yang mahal tidak menjamin si isteri tidak melakukan dosa mereka terhadap si suami, hantaran yang tinggi bukan jaminan si isteri boleh memegang amanah yang sebetulnya sebagai isteri pelengkap suri  rumah tangga, hantaran yang tinggi juga bukan jaminan seorang isteri boleh manjalankan kerja – kerja rumah dengan sebaik mungkin.

Ibu bapa sepatutnya bersyukur jika selama ini dosa seorang anak perlu dipikul oleh mereka diberikan pula kepada si suami untuk mengalasnya. Tapi kanapa perlu meletakkan wang hantaran yang tinggi jika si suami yang akan mengambil segala tugas yang selama ini perlu dipikul oleh ibu bapa tidak terfikirkah melepaskan seorang anak perempuan seolah – oleh melepaskan sesuatu beban yang sangat berat ke bahu mereka kepada si suami.

Sebelum semuanya  berubah,  apabila hilang punca maka bertukarlah daripada untuk menjadikan halal kepada si dia  kepada yang haram . Apabila iman selama ini sentiasa berada dalam dada semakin mengurang bercampur dengan perasaan sakit hati dan merasakan mustahil untuk mencari wang hantaran yang tinggi itu maka pasangan kekasih menjadikan satu alasan untuk melakukan perkara yang berdosa . ditambah dengan bisikan syaitan yang  sentiasa membisikan sesuatu kepada mereka yang selalu ingin menyesatkan manusia  maka berakhirlah satu kisah cinta yang bergitu menjijikan dimana perkara yang tidak di inginkan berlaku oleh ibu bapa dan masyarakat tapi  telah berlaku.

Terpampanglah di muka depan  dan dada – dada akhbar, media massa, media elektronik di mana berita yang selalu kita baca, kita lihat dan kita dengar,  sepasang remaja di tangkap khalwat di hotel murah , seorang bayi perempuan dijumpai di hadapan rumah, jaritkan di sangkakan kucing rupanya bayi yang masih bernyawa, cubaan seorang lelaki untuk terjun barunan dari tingkat 7 untuk bunuh diri kerana kecewa, pasangan kekasih bernikah di Thailand dan perbagai lagi masalah sosial yang ada kaitan dengan ke egoan manusia sendiri. 

Hantaran yang tinggi bukan menunjukan ibu bapa mereka sangat sayang kepada anak mereka sampai tidak sanggup untuk berpisah dan terpaksa dibayar dengan harga yang tinggi untuk mereka melepaskan anak yang disayangi mereka  kepada si suami. Tapi menunjukan mereka bertapa tidak tahunya tentang pelepasan beban yang berat.

Para ibu bapa sekalian megertilah perkahwinan bukan untuk menunjukan mahalnya wang hantaran atau mahar  dan gahnya sesuatu majlis perkahwinan. Ia adalah satu proses untuk memindahkan satu beban dosa yang dikakukan anak  selama ini yang perlu ditanggung oleh ibu bapa ke bahu seorang lelaki yang bergelar suami.
Janganlah untuk menunjukan kemewahnya ke egoan dengan hantaran tinggi menyebabkan anak – anak mu terus hanyut dengan dosa dan noda. Dosa dan noda tidak akan terhenti selagi tiada satu ikatan yang sah iaitu ikantan perkahwinan

Hakikat sebuah perkahwinan adalah untuk merelakan satu ikatan yang sah yang di gelar sebagai pasangan suami isteri dan untuk menghalalkan apa yang haram serta untuk tidak mendatangkan fitnah dari masyarakat sesekeliling dan untuk menjadikan satu keluarga yang bahagi, bahagia hingga ke syurga. Jangan biarakan meraka terus hanyut dengan dosa dan noda