tulisanhati

Tuesday, 3 May 2011

CERPEN " ABADIKAN KASIH"

EPISOD 2

Amar menyandarkan badannya di serambi rumahnya. Keletihan masih terasa sepanjanh perjalanan dari KL ke Sabak Bernam. Semasa dalam perjalanan ke rumah dia Sempat singgah di pbandar Sugar Besar untuk membeli barang. Dia tidak sangka sungai Besar sudah banyak berubah. Pemandangan yang dia saksikan di kampung Parit Satu Timur, betul – betul mendamaikan hati. Dia tersenyum memandang sawah pada yang terbentang. Tiba – tiba di teringatkan Lina Liana. Gadis itu kabarnya juga mengambil cuti. Dia betul – betul rindukan gadis yang selalu sebut ‘ tahu pun’. Mungkin dan jadi habit dia . Sikit – sikit ‘ tahu pun’. Entah – entah dia kecewa kot bila aku kata aku nak balik jumpa bakal isteri. Tapi aku tengok dia rileks je bila dengatr cerita ni. Mungkin dia nak cover depan aku kot’. Amar terus bermain teka – teki dengan persaannya sendiri


“Mak Ngah! Leha nak mintak serai tiga batang ye.” Suara itu mengejutkan Mak Nab yang sedang leka menyapu daun – daun kering di belankang rumah.

“Ambik la Leha oi! Banyak pun tak pe. Kamu tu bakal menantu aku,” Mak Nab tersenyum melihat gerak – geri Leha yang kekok berjalan di atas ban. Geli hatinya apabila melihat Leha memakai kain batik compang – camping. Maklumlah dia dibesarkan di pecan. Mana lak nak reti pakai macam budak kampong. Balik pun sekali – sekali untuk jenguk neneknya.
Jantung Amar berdegup kencang mendengar emaknya menyebut nama ‘Leha’. Dia segera bangun dan menuju ke dapur. Di sebalik lubang dinding, dia mengintai Leha sedang bergurau senda dengan emaknya. Dari belakang dia dapat melihat susuk tubuh tinggi lampai, rambut ikal mayang dan kulit kuning lansat.

Namun harapan Amar untuk melihat wajah bakal isterinya itu hampa. Leha sedikit pun tidak berpaling dan terus meminta diri untuk pulang.

“Angah! Buat apa tu,” Amar terkejut dengan sergahan adik bongsunya iyu.” Ishh…. Alia ni. Terkejut la Angah,” Amar menarik muka masam.

“Oo.. ni mesti kes “sekodeng’ Kak Leha,” Alia cuba menyakat abangnya. Amar hanya berdiam dan malas untuk melayan Alia.

“Ngah!...”

“Apa hal lagi?” Amar tidak kuasa melayan adiknya itu. Alia menghulurkan sekeping kertas.

“Kak leha bagi,” Amar membukanya lantas membaca…

“Memberikan seluruh cinta Leha pada Abang, bukanlah jaminan Abang akan membalas cinta Leha… Leha tidak mengharap balasan cinta dari abang… Leha akan tunggu hingga cinta berputik di hati Abang.. tetapi jika tidak Leha reda kerana cinta tumbuh di hati ini… buat pertama kali dalam hidup ini… Abang lah cinta pertama Leha… Leha takkan jumpa lelaki seperti Abang. Dalam dunia ni” Amar sendiri tidak pasti apa yang dia rasa saat ini. Dia bingung. Suara Leha yang lembut petang tadi terngiang – ngiang di telinganya. Dan dia seperti  mengenali suara itu,’Ah! Mengarut la aku ni,’ getus hatinya. Tiba – tiba dia teringin benar mendengar suara lembut itu lagi. Dia cuba lelapkan mata. Berpaling ke kiri tidak kena, Ke kanan juga tidak kena.

“Macam mana dia boleh kata yang aku ni cinta pertama dia. Pulak tu dia takkan jumpa lelaki macam aku lagi kat dunia ni. Eii… seram la pulak. Momok ke dia ni. Bila pulak aku jumpa dengan dia. Tak boleh jadi ni, Aku nak telefon dia sekaran! Mlam ni jugak!”

Amar masuk ke bilik adiknya. Alia sedang mengulang kaji pelajarang.

“Alia boleh tolong Abang tak?” Amar menggaru kepala yang tidak gatal. Alia memerhati dengan hairan.

Angah punya pasal Alia sanggup. Cakap la,” kata Alia sambil menyelak sehelai kertas demi sehetai bukunya.

“Tolong bagi nombor rumah Kak Leha,” Amar menggigit bibir kerana sukar untuk mengeluarkan ayat tadi.

 “Ha! Ni mesti kes angau sasau. Itu tak bertunang lagi. Esok bila dah tuning Alia akan bagi alamat e-mail dan “ nickname’ Kak Leha sekali. Boleh lah Angah Chat denga dia.”

“Reti ke budak leha tu berchit-chat dan ber e-mail? Ntah- ntah pengan mouse pun berpeluh semacam.

“ Cepat la. Banyak songeh la dia ni.” Amar tidak mahu lagi mendengar bebelan adiknya itu.

“Ye la.. ye la. Angah ni gelojoh la, Alia membuka buku telefon dan menunjukkan nombornya. Amar mendial nya. Seorang perempuan tua mengangkat.

“Hello. Assalamualaikum,” ucap suara tua itu menghulurkan salam.

“Waalaikumussalam, er.. er…” Amar terpaku dan tak tahu apa yang nak dicakapkan. “Ye anak nak bercakap dengan siapa?” Mak Cik itu bertanya dengan lembut. “ Err.. saya Amamr Mak Cik. Err… Belum sempat Amar menghabiskan kata- katanya,” Oo.. Amamr. Leha…! Ooo.. Leha. Amar telefon ni,” terdengar jeritan wanita tua itu di hujung talian.

“Mak cik ni mcam mana dia boleh tahu yang aku nak cakap dengan Leha.’ Amar menunggu dan….

“Assalamualaikum. Kenapa awak.. Eh… emmm.. Abang telefon Leha malam- malam ni’” suara lembut itu menusuk ke dalam gegendang telinga Amar.

“Eh! Minah ni . Aku punya pasal la nak telefon kea pa ke. Apa, kau ingat nak sangat ke telefon kau. Perasan”.


Bersambung

Karya
cutie@yahoo.com

No comments:

Post a Comment