tulisanhati

Thursday, 19 May 2011

CERPEN "ABADIKAN KASIH"


EPISOD AKHIR


“ Abang! Abang dengar tak?” Sekali lagi suara lembut itu singgah di telinganya. “ Err.. mintak maaf la Abang ganggu Leha malam – malam ni.”

‘Aikk! Apasal dengan aku ni? Dlam hati bukan main aku kutuk minah ni… Apa dah jadi ni Amar?’
“Emm… Tahu pun. Abang dan buat mata Leha ni terbukak balik tau. Dahl ah esok Leha ada “tournament” di dewan Sunagai Besar.” Amar cuba memejamkan matanya. Dia ingin mengingati di manakah suara ini pernah di dengarnya.

Leha ada ‘ tournement’ apa?” Amar membuka tajuk perbualan.


“Tournament Tea-kwan si. Emm.. boleh la abang datang esok tengok Leha lawan. Itu pun kalau Abang sudi,” Leha seolah – olah menguji Amar.

“Abang mesti datang esok. Lagipun Abang betul – betul nak jumpa Leha.”

“Ya Allah apa dah jadi denga aku ni cepatnya aku jawab. Taka pa la. Lagi pun aku dah buat perjanjian dengan mak’ Amar hanya bersuara di dalam hati

“Sory la Abang dah janji nk jumpa Leha petang tadi, tapi tak datang. Abang ada hall ah Leha. Leha jangan la marah ye.’

“Ha! Kenapa aku nak pujuk dia pulak. Sedangkan petang tadi memang niat aku nak main – mainkan dia. Apa dah jadi ni. Ntah – ntah dia letak minyak pengasih kat suara tu kot.’

“Tahu pun. Nasid baik Leha tak pergi. Leha pun ada hal.”

‘Engkau nak tipu aku ye. Tolong sikit, silap orang la kau!’

“dah peikul sebelah ni. Abang pergi la tidur. Assalamualaikum.”

Setelah mengucapkan selamat malam Leha dan Amar merebahkan diri masing – masing dan tidak sabar menunggu apa akan terjadi esok hari. Namun amar tidak mampu melelapkan mata. ‘ Tahu pun’ Perkataan it uterus menghantuinya.

*****
Dewan Sungai Besar dibanjiri peminat – peminat sukan Tae-kwan do. Amar dan Alia tiba lewat. Mereka tidak dapat melihat Leha beraksi pada peringkat awal. Namun, Leha masih di gelanggang untuk menamatkan minit terakhir. Dan jika dia dapat kalahkan musuhnya di depan ini bermakna pinggat emas akan berada dalam genggamannya.

 Oleh keranan dia dapat mengalahkan wakil dari  Kuala Selangor tadi, telah melayakkan dia untuk ke pusingan seterusnya.

“Itulah Kak Leha, tapi dia membelakangkan kita la Angah. Tunggu dia habis lawan karang dapat la Angah jumpa dia,” Alia menunjukkan kea rah Leha yang sedang berlawan. Amar cuba untuk melihat dengan jelas, namun kedudukan mereka  di belakang menyebabkan Amar sukar melihatnya. Apa pun Amar kagum dengan pergerakan Leha. Aksinya ternyata cekap dan tangkas. Pengadil membunyikan wisel dan mengangkat tangan menunjukkan ke arah Leha. Semua penonoton menjerit keriangan. Leha menang!

‘Dahsyat jugak minah kampong ni.’ Tiba – tiba Alia menarik tangan Amar dan menuju kea rah tepi gelanggang. Kelihatan Leha sedang minum air, Masih membelakangkan mereka.

“Kak Leha, tahniah!” Alia memeluk Leha dari belakang. Amar memalingkan mukanya kea rah lain.
“Terima kasih.”

Mendengar suara itu’ Amar terasa gentar, dia sendiri tak tahu kenapa.

“Angah tak nak ucap apa – apa ke kat Kat Leha?” Amar terpinga – pinga dan cuba mengankat mukanya menatap muka leha untuk pertama kalinya tiba – tiba mulutnya terlopong.

“Li.. Lina, Lina… Liana… err.. Leha..err.. awak.. err…,” Amar terpaku dan Liana Liana hanya tersenyum dan alia kebingungan.

*****
“Aku terima nikahnya Lina Liana Binti Halim dengan mas kahwinnya…,”

Semua yang hadir mengucapkan syukur. Lina Liana mengucup tangan suaminya dan Amar Hilmi mengucup dahi isterinya. Majlis persandingan serba sederhana. Lina Liana kelihatan ayu dengan kebaya pendek dan Amar segak dengan tengkolok serta sampan. Mereka memilih warna hijau pucuk pisang. Majlis dirai dengan meriah dan si serikan paluan kompang serta pantun dari mak andam.

******
“Kenapa Lina rahsiakan semua ni dari Abang. Tak adil tahu tak,” Amar menyoal suatu petang semasa mereka sedang berbulan madu di pulau pangkor.

“Bukan apa. Lina nak ajar Abang jangan nak kutuk gadis kampong. Pertama kali nenek Pah tunjuk gambar Abang pada Lina, Terus Lina terpikat walaupun Lina tahu siapa orangnya malah kita bekerja satu bumbung. Dan kalau Abang nak tahu Leha tu adalah nama timangan Lina. Lagipun Nasri cakap Abang berubah sejak kita bekerjasama dalam kerja dan Lina yakin Abang bukanlah teruk sangat yang macam Lina dengar dari orang lain,” Lina liana menerangkan bagaimana mereka bertemu jodoh.

“Oo.. cekap juga bini Abang ni. Patut la dia rileks je. Rupa – rupanya si Leha ni pereka Grafik dari Monash. Ingatnya kerjanya kutip serai je. Nakal ek!” Amar mencuit hidung isterinya yang mancung itu. Mereka ketawa kegirangan. Mereka melakar bahagia… Mereka mengukir gembira untuk hari muka yang penuh bahagia.

 TAMAT

Karya
cutie@yahoo.com

No comments:

Post a Comment