tulisanhati

Saturday, 4 August 2012

ANUGERAH RAMADHAN

Ramadhan sudah sampai di pertengahan dimana dalam solat witir yang terakhir telah dibaca doa kunut. Bergitu pantas masa berlalu tanpa kita sedar telah berada di pertengahan bulan ramadhan dan menghampiri untuk mengakhiri bulan ramdahan ini.

Selama mana kita menjalani bulan ramadhan ini mungkin ada kesan – kesan kemanisan bulan ini. Mungkin antara kita yang belum meninggalkan solat terawik saya mengucapkan tahniah dan teruskan hingga ke akhir ramadhan kali ini.

Mungkin ada dikalangan kita yang baru mula berlajar berpuasa untuk pertama kali di bulan ramadhan saya mengucapkan selamat berusaha. Teruskan usaha itu untuk mendapat rahmat tuhan dan jangan mudah berputus asa kerana tuhan sentiasa berada disisi hamba-Nya.

Tiada bulan seindah bulan ramadhan jika kita mampu mentafsirkan kenikmatanya tidak terungkap dengan kata –  kata, tidak tergambar keindahanya. Disaat kita semangkin menghampiri bulan syawal ini baham untuk menyambut hati raya makin terasa. Mungkin diantara kita ada yang kegelisahan kerana belum buat persiapan sepenuhnya untuk melewati bulan syawal. Jangan lupa pula yang kita masih di bulan ramadhan dimana akhir bulan ramadhan ini makin banyak ganjaran tuhan kepada hambanya jangan pula kita sesekali melupakannya.

Setelah lebih 15 hari kita mengumpul keimanan untuk melakukan ibadat di bulan puasa ini yang mengharapkan balasan daripada tuhan. Adakalanya kita merasa cukup dan adakalanya kita merasakan belum mengcukupi. Itu semuanya atas usaha dan kemampuaan kita untuk melakukannya. Cukup atau tidak kita yang putuskan untuk melakukanya dan kita yang berhak apa yang telah kita kerjakan. Andai merasakan masih tidak mencukupi kita  jua yang perlu melakukan untuk mencukupkan. Kita tidak boleh mengharapkan amal ibadat insan lain untuk mencukupi apa yang kita belum cukup.

Allah s.w.t bagi nikmat sihat tubuh badan agar kita gunakanlah untuk melakukan ibadat kepada-Nya. Hargailah nikmat yang diberikan itu sebanyak mungkin ia akan menandakan kasih sayang kita kepada Allah. Jadilah orang selalu memuji – muji kebesaran Allah dan tanamkan dalam sanubari untuk  mentaati segala apa yang disuruh-Nya. 

Solat adalah tiang agama tapi masih tidak mencukupi untuk mendirikan sebuah rumah. Adakah cukup untuk mendirikan rumah dengan menggunakan tiang semata – mata. Manakan mungkin kita mendirikan sebuah rumah hanya dengan tiang sahaja , kita masih memelukan atap, kayu lain, dinding, pintu, lantai dan banyak lagi. Selepas siap sebuah rumah adakah kita akan tinggal di rumah itu dengan keadaan  yang kosong tiada perabot, tiada kerusi, tiada katil, tiada elektrik. Tiada bekalan air, rumah yang tidak berecat dan sebagainya. Maka tidak sempurnalah kehidupan kita bukankah bergitu?. Agama juga bergitu kita perlu menambah kesempunaan itu dengan melakukan amal ibadat yang lain selain solat, puasa, keluarkan zakat, menunaikan haji tapi perlu melakukan amalan – malan sunat yang lain untuk mencantikan  kehidupan akhirat kita.



No comments:

Post a Comment